Ilmu dan Amal

“Hai Rasul, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika  tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak  menyampaikan amanat-Nya. 
Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia.  Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”.  QS.Al-Maaidah [5] : 67
Sabda Baginda Rasulullah SAW, "Sampaikanlah dariku,  walaupun hanya satu ayat."
Petikan Minda :
Miskin harta tidak mengapa,
tapi jangan miskin idea dan jiwa.
Miskin idea buntu di dalam kehidupan.

Miskin jiwa mudah kecewa dan derita

akhirnya putus asa yang sangat berdosa.

ASSALLAMUALAIKUM W.B.T

Friday, May 15, 2009

Hati Yang Buta



''Allah ini suka menguji.Orang miskin pun Dia datangkan bala.Orang kaya pun Dia datangkan bala.Negeri dan negara pun sama.Orang baik pun kena.Orang jahat pun kena"
(Tuan Guru Dato'Nik Abdul Aziz Nik Mat-Telaga Budi)

Bagi seseorang mukmin bala dimaksudkan dengan ujian yakni setiap bala yang diturunkan Allah samada baik atau buruk adalah merupakan ujian daripadaNya.Samada kaya ataupun miskin semuanya akan diuji oleh Allah hanya cara penerimaan masing-masing sahaja membezakan tahap keimanan mereka.

Bagi orang kaya ,bala kekayaan itu disusuli dengan membayar hutang atau mengeluarkan zakat ataupun tidak.Bagi orang miskin,bala kemiskinan itu akan menyebabkan mereka mencuri,menipu ataupun tidak.Bagi pemimpin pula bala ialah samada mereka menjalankan tanggungjawab yang telah diberikan dengan jujur dan amanah.

Bagi sebuah negara pula,pemimpin yang bertanggungjawab,amanah perlu bersabar dam memahami punca dan fenomena bala dimana perlu menjalani proses muhasabah.Ini perlu agar segala kemelut yang menimpa negara akan dapat di atasi.Perlunya pemimpin bertanyakan kepada mereka sendiri adakah pertanyaan dibawah ini terjawab oleh mereka.

1)Tidak ada kena mengenakah negara ini dengan Allah SWT,selaku Tuhan yang menjadikan dan memiliki kerajaan langit dan bumi?Mustahil kita semua ini tidak ada kena mengena dengan Allah SWT.

2)Benarkah amalan negara ini yang memisahkan agama dari pemerintahan?Bila negara membuang agama dari pemerintahan,maka Islam yang telah dibuang itu mahu diganti dengan apa?Isme ciptaan manusia?Dengan Nafsu?Mana mungkin pemerintahan negara hanya diambil suku sahaja cara Islam dan yang lain-lain daripada penjajah.

Akan begitulah selamanya jika dah buta hati..bukannya buta mata...Apakah kita tak pernah memerhatikan akan segala kejadian di sekeliling kita ini milikNya..Butakah hati sehingga kecelikkan minda tak dapat mengerti segala kejadian ini adalah bala dan musibah agar manusia lebih memdekatkan diri kepada penciptaNya..Apakah perlu Allah memperlihatkan kuasaNYa agar manusia insaf dan mendekatkan diri kepadaNya..Mengapa kejadian Tsunami dahulu dikatakan musibah yang telah banyak menyedarkan manusia agar memahami akan kekuasaanNya.

Mengapa kita tidak mampu ‘melihat Allah’ pada hari-hari biasa? Pada kelahiran biasa? Pada awan biasa? Mengapa harus menanti yang luar biasa baru tergerak hati untuk percaya dan peduli kepada-Nya?

albaqarah55.jpg

Dan (kenangkanlah) ketika kamu berkata: “Wahai Musa! Kami tidak akan beriman kepadamu sehingga Kami dapat melihat Allah dengan terang (dengan mata kepala kami)”. Maka kerana itu kamu disambar petir, sedang kamu semua melihatnya.[Al-Baqarah 2: 55]

Apakah kita telah dijangkiti dengan penyakit yang sama sebagaimana penyakit yang menimpa Bani Israel? Tidak mampu mendatangkan percaya kecuali dengan garapan pancaindera? Hilang deria melihat apa yang di luar upaya mata? Hanya mahu mempercayai Allah jika Musa memperlihatkan-Nya, sebagaimana mereka memperlihatkan patung anak lembu itu sebagai sembahan?


Add Image

No comments:

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...