Ilmu dan Amal

“Hai Rasul, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika  tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak  menyampaikan amanat-Nya. 
Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia.  Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”.  QS.Al-Maaidah [5] : 67
Sabda Baginda Rasulullah SAW, "Sampaikanlah dariku,  walaupun hanya satu ayat."
Petikan Minda :
Miskin harta tidak mengapa,
tapi jangan miskin idea dan jiwa.
Miskin idea buntu di dalam kehidupan.

Miskin jiwa mudah kecewa dan derita

akhirnya putus asa yang sangat berdosa.

ASSALLAMUALAIKUM W.B.T

Friday, November 26, 2010

Nisbah Kesempurnaan Penciptaan Allah

HARTA yang tertimbus di bawah runtuhan Istana Sulaiman sangat berharga untuk dimiliki manusia untuk mencipta kemajuan. Di bawah runtuhan itu, terkandung artifak-artifak berupa teks-teks yang tertulis pengetahuan-pengetahuan berharga. Namun, apakah pengetahuan itu yang membawa kepada perubahan tamadun moden yang sangat menjadi-jadi di Eropah dan dunia Barat?

(Mungkin) Pengetahuan inilah yang membolehkan orang Barat (selepas menemui koleksi pengetahuan kemajuan tamadun zaman Nabi Sulaiman) mencipta teknologi kerana setiap ciptaan (teknologi atau perubatan atau sebagainya) perlu tepat dan mematuhi hukum rumus dalam pengetahuan ini. Jika gagal mematuhi rumus ini dalam setiap ciptaan, maka ia (mungkin) tidak akan sempurna atau berfungsi dengan baik.

Di sini, salah satu pengetahuan itu akan dibuka kepada anda tanpa sebarang yuran atau bayaran. Pengetahuan yang juga ilmu Allah itu dikembangkan dalam rumus matematik yang sangat mudah untuk diselarikan dengan kegunaan-kegunaan saintifik, seni bina (terutama binaan jenis Masonic arkitektur) serta menentukan titik-titik mistik di seluruh permukaan bumi bagi menjana tenaga mistik.

Semoga pengetahuan yang dikongsi ini akan menjadi ilmu yang bermanfaat kepada semua. Jangan pula disalah guna, tidak dihalalkan pengetahuan ini jika mahu disalah guna di jalan yang bathil.

Ia adalah rumus matematik seperti di bawah:


Dalam rumus ini, ukuran yang lebih panjang ditanda sebagai variable R (huruf besar), manakala ukuran yang lebih pendek ditanda sebagai variable r (huruf kecil). Manakala G adalah jawapan tetap yang tidak bersandar.

Melalui rumus ini, kita akan melihat kebesaran Allah yang memiliki segala ilmu dalam mencipta setiap kejadian dengan sempurna. Ia adalah rumus matematik yang menentukan setiap ciptaan berada pada nisbah paling sempurna seperti kehendak-Nya (selebihnya, hanya Allah Maha Pencipta yang lebih mengetahui). Nisbah yang juga berada pada setiap unsur dalam tubuh kita sendiri, juga berada pada titik tengah bumi iaitu Kaabah, juga berada di segenap galaksi raya, juga berada pada setiap kedudukan bintang-bintang dan planet-planet. Ia adalah angka unik yang berada pada setiap jasad makhluk ciptaan-Nya bagi menunjukkan kebesaran-Nya supaya kita menjadi makhluk yang mahu memikirkan kekuasaan-Nya serta sentiasa memuji-muji dan mensyukuri nikmat-Nya.

Sebelum pandang yang jauh-jauh, adalah lebih baik memandang tubuh kita sendiri. Setiap ukuran tubuh kita jika dihitung dengan rumus matematik itu, ia akan memberi satu jawapan iaitu 1.618 dan ia adalah kiraan ukuran yang ada dalam setiap kejadian makhluk, tidak hanya kepada kejadian manusia.

Sila kekalkan dalam ingatan terhadap rumus ini pada sepanjang anda membaca artikel ini, ukuran lebih panjang ditanda R dan ukuran lebih pendek ditandar. Jawapan selepas dibahagi R kepada r pula ialah G.

Untuk mengira salah satu daripadanya, kita ambil ukuran ketinggian dari dagu hingga bibir bawah dan kita letakkan ia sebagai pemboleh-ubah (variable) R. Manakala ukuran dari bibir atas hingga bawah hidung pula sebagai variable r. Kemudian, mulakan pengiraan mudah dengan R dibahagikan dengan r untuk mendapatkan nilai G yang tidak pernah berubah iaitu 1.618. Angka ini bukan hanya terletak antara dagu dengan hidung, malah tulang rangka yang menghubung sendi-sendi, titik antara hujung jari-pergelangan tangan-siku juga mempunyai nilai titik yang sama, titik ukuran hasta hingga leher juga sama. Angka itulah yang menjadi titik tengah dalam setiap kesempurnaan makhluk ciptaan-Nya.


Nilai G yang diperoleh tidak akan lebih dan tidak akan kurang, melainkan tepat dengan angka 1.618. Begitu juga jika diambil ukuran dari sendi ke sendi tubuh yang lain dan dikira menggunakan rumus ini, jawapannya akan tetap sama iaitu 1.618. Sama juga jika diambil kiraan dari ketinggian pinggang ke bawah dan ditanda sebagai R, manakala ukuran pinggang ke atas pula ditanda r. Jawapan tetap sama. Tiada perbezaan walaupun satu nombor. Ia tetap 1.618.

Kiraan yang sama juga wujud pada haiwan, tumbuhan, batu-batuan, keluasan antara darat dengan air, ketinggian antara perut bumi dengan sempadan akhir atmosfera bumi, beza keluasan antara wilayah timur dengan barat.









Kiraan yang sama turut wujud dalam DNA, kuantiti seimbang (standard mengikut tahap kesihatan terbaik) antara sel darah merah dengan putih, kuantiti isipadu darah dengan jumlah pembuluh darah, kadar beza masa degupan jantung sihat antara bunyi degup pertama dengan degup kedua dalam satu set degupan (jantung berbunyi dua kali dalam satu degupan penuh ‘dup-dup sekali degup, dup-dup, dup-dup dua kali degup’), SEMUA kiraan akan menemui satu jawapan tunggal iaitu 1.618, tidak kira walau sebesar mana angka R dan r, apabila dibahagi antara kedua-duanya, jawapan akan tetap 1.618 kerana Allah telah menetapkan sedemikian.

DNA

Angka ini jugalah yang menunjukkan hubungan tanggungjawab manusia dalam menjaga agama Allah. Ia menunjukkan manusia sebenarnya diciptakan untuk beribadat kepada Allah, menunjukkan manusia dipertanggungjawabkan untuk menjaga rumah Allah, menunjukkan mengapa manusia hanya selamat daripada Dajjal jika berlindung di Makkah dan Madinah, bukan di tempat lain. Angka emas yang menjelaskan setiap hubungan antara makhluk dengan Pencipta. Tapi, bagaimana setiap hubungan ini boleh dijelaskan?


Umum umat Islam percaya bahawa Kaabah adalah titik tengah bumi. Tapi bagaimana ia boleh dibuktikan? Jawapannya terdapat pada rumus ini. Jika diambil jarak Kaabah hingga Kutub Utara, kita akan mendapat pemboleh ubah 7,631.68 kilometer dan ditandakan sebagai r. Manakala jarak dari Kaabah hingga Kutub Selatan pula ialah 12,348.32 kilometer ditanda sebagai R kerana angkanya lebih besar. Bahagikan jarak Kutub Selatan kepada Kutub Utara, dan jawapannya ialah 1.618. Titik kedudukan Kaabah adalah di tengah-tengah antara kiraan daratan dan lautan. Angka yang sama seperti terdapat pada kiraan anggota-anggota tubuh manusia dan segala makhluk ciptaan-Nya yang lain.



Kebetulan? Kita lihat lagi, kedudukan Kaabah jika dikira jarak dari titik hujung lautan di benua Asia di atas peta dunia (ditanda r) dan dibahagi dengan jarak dari titik hujung lautan di benua Barat iaitu Amerika (ditanda R) juga akan menunjukkan jawapan yang sama. Begitu juga jawapannya jika mengambil kiraan kedudukan Kaabah dari setiap arah tidak kira Tenggara, Barat Laut, Barat Daya, Timur Laut juga akan memberi jawapan yang sama, 1.618.


Kedudukan geografi Kaabah terletak di titik 1.618 dari semua arah.
Kita ambil pula bukti secara numerologi mengikut susunan huruf dalam ayat al-Quran. Kita ambil ayat yang menyebut Kaabah iaitu ayat 96 dari surah al-Imran.

“Sesungguhnya Rumah Ibadat yang mula-mula dibina untuk manusia (beribadat kepada Tuhannya) ialah (Kaabah) di Makkah yang berkat dan (dijadikan) petunjuk hidayah bagi umat manusia.” - (Quran, al-Imran: 96)

Bukan maksud ayat yang kita beri tumpuan tetapi bilangan huruf Arab mengikut mushaf. Dalam ayat itu (ayat dalam tulisan Arab), kita ambil huruf pertama ayat iaitu ‘alif’ sehingga huruf ‘tha/ha’ iaitu huruf terakhir dalam perkataan 'bibakkah' dan kira jumlah huruf dari perkataan pertama sehingga perkataan 'bibakkah'. Bibakkah bermaksud Makkah yang berkat dan ia merujuk kepada Kaabah (maaf jika tersilap). Kemudian ambil pula huruf pertama iaitu ‘mim’ selepas huruf ‘tha/ha’ tadi sehingga huruf terakhir ayat. Bahagikan kedua-dua jumlah itu mengikut hukum nisbah dan lihat jawapannya.

Jika diteliti maksud ayat pula, bukankah Allah menjelaskan bahawa Kaabah itu menjadi ‘petunjuk hidayah’ kepada umat manusia, andai manusia tahu hubungan penciptaan mereka dengan Kaabah. Salah satu hubungannya terletak pada kiraan-kiraan yang ditetapkan-Nya, lain-lain hubungan pula hanya Allah lebih mengetahui. Kaabah adalah pusat tenaga mistik (sekadar menyebut sebagai mistik kerana gagal jumpa istilah sesuai untuk konteks ayat ini).

Maka, manusia diwajibkan menunaikan haji di Baitullah dan melakukan tawaf di sekeliling Kaabah itu juga menunjukkan hubungannya supaya manusia yang memiliki titik nisbah yang sama dapat membersihkan diri serta jiwa di titik tengah alam semesta yang juga berada pada nisbah yang serupa.

Arah dan bilangan pusingan tawaf juga terkandung dalam nisbah penciptaan dan perintah tawaf juga bersebab dan boleh diperjelaskan secara nombor bagi mencari titik musabab, tetapi tidak akan djelaskan dalam artikel ini, mungkin dalam artikel selanjutnya.

Artikel berkenaan Kaabah di sini..

--
Bagaimana dan mengapa nisbah ini dapat mengubah dunia Barat daripada kegelapan kepada cahaya pengetahuan? Bagaimana nisbah ini diolah melalui rumus-rumus pembezaan sehingga menjadi rumus-rumus spesifik yang tepat dan kompleks untuk bidang-bidang khusus seperti kimia, biologi, astrofizik dan sebagainya? Bagaimana rumus-rumus pelik dalam dunia sains Barat boleh terhasil dari nisbah ini?


Bagaimana muncul istilah sacred science, sacred mathematics, sacred knowledge, sacred matrix, sacred geometry dan sebagainya? Bagaimana muncul idea time tunnel, wormhole dan paradoks? Jawapannya juga ada dalam rumus R/r:G kerana ia adalah hukum kesempurnaan ciptaan.


Disebabkan rahsia inilah umat manusia terus terbuai dalam perangkap nafsu-nafsi. Bukan salah rumus itu, tetapi puak-puak syaitan menyalahgunakan untuk kepentingan materialistik mereka dalam menyesatkan manusia. Minda menjadi lebih mudah dikawal dengan cara menguasai setiap titik yang berada dalam tubuh manusia menggunakan rangsangan luaran. Jika anda mampu menjaga titik-titik ini, tiada satu makhluk pun yang mampu menguasai jiwa anda.

Namun, terdapat satu lagi titik yang tidak boleh dihitung dengan ukuran sendi-sendi, sel-sel, pembuluh darah atau lain-lain organ manusia supaya tidak boleh dikuasai makhluk melainkan pemilik jasad itu sendiri yang berusaha memeliharanya, ia adalah titik yang lebih sempurna daripada semua titik di kalangan makhluk. Titik itu adalah IMAN. Jagalah iman supaya mereka tidak merosakkannya atas kerelaan anda sendiri.


Allah tidak memerlukan sebarang formula atau hukum sains untuk dipatuhi dalam mencipta setiap kejadian mengikut kehendak dan kekuasaan-Nya. Hukum fizik, biologi atau kimia adalah ilmu Allah. Jika Allah berkehendak mencipta sesuatu, DIA tidak perlu mengikut hukum-hukum sains. Apabila Allah berkata JADI!, MAKA JADILAH kejadian yang dikehendaki mengikut kehendak-Nya tanpa sebarang halangan. Penciptaan Nabi Isa tidak perlu mematuhi hukum sains, begitu juga penciptaan Adam dan Hawa. Begitu juga dengan unta dalam kisah Nabi Salleh. Begitu juga dengan Manna dan Salwa yang turun daripada langit sebagai hidangan kepada kaum Nabi Musa.


Artikel ini BUKAN untuk mengatakan bahawa ALLAH mencipta sesuatu mengikut hukum sains. TIDAK SAMA SEKALI. Allah tidak memerlukan hukum sains untuk mencipta sebarang kejadian. Ciptaan Allah jugalah yang dikaji secara sains oleh manusia.

Bawa berfikir dengan tenang dan cubalah mencari jawapan yang tersembunyi dari penemuan ini. Ini cuma sekelumit ilmu yang telah Allah Taala kurniakan dan mengizinkan kepada manusia untuk mengetahuinya. Walaupun begitu ia kelihatan tersangat hebat dan tentunya ia milik Maha Pencipta.

ALLAH JUGALAH YANG LEBIH MENGETAHUI SETIAP RAHSIA KEJADIAN DI LANGIT DAN DI BUMI.


Artikel berkaitan di sini..

Musim Cinta,Musim Peperiksaan



Sedetik berlaku setahun berlalu..Musim cinta dan musim peperiksaan bermula.
Kini musim cinta bercambah mekar dan membesar lalu membuahkan satu permulaan detik penghidupan yang terbaru untuk pasangan yang akan bernikah.

Sesungguhnya alam perkahwinan adalah juga merupakan musim peperiksaan buat kedua mempelai buat menguji soal hati masing-masing.

Musim ini juga calon-calon SPM bergelut berjuang menguji minda yang telah terpahat dengan ilmu-ilmu yang telah dicurahkan oleh guru-guru serta doa ibubapa mengiringi perjuangan mereka.

Apapun musim cinta ini tidak lebih pada zahiriah dan lahiriah sahaja.Cinta yang sebenarnya adalah mencintai Yang Satu dan Mencintai Kekasih Allah,Nabi Muhammad S.A.W.


"Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan. Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi. Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan. Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan. Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Tuhan. Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan. Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah musik yang menggetarkan hati. Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti. Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan. Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga."


Kapal bocor, senget sesuai lambang baru BN


Kapal bocor, senget sesuai lambang baru BN
Hazayani Zakaria

KUALA LUMPUR, 25 Nov: Ketua Penerangan PAS Perak, Drs Khalil Idham Lim berpandangan usaha BN menarik sokongan rakyat dengan menukar lambang dacing akan menjadi sia-sia selagi pemimpinnya di tahap dan takuk yang lama.

Katanya, pelbagai lagi senarai panjang penyelewengan dan penyalahgunaan kuasa membuktikan pemimpin BN bukan seperti dacing.

“Pemimpin BN dilihat seperti dacing senget sebelah, mengamal sikap pilih kasih dalam agih projek, rasis, kronisme, mengamalkan dasar yang menzalami rakyat,” ujarnya yang juga Adun Titi Serong.

Sebenarnya, kata beliau pemimpin BN kena faham bahawa rakyat menolak BN bukan kerana logo dacing tetapi rakyat menolaknya disebabkan perangai mereka idak seperti dacing.

“Entah apa pula lambang baru BN, dah banyak hari fikir tak ada idea nak berikan. Kalau gambar kapal bocor nak tenggelam, senget sebelah OK juga,” tulisnya dalam laman twitter.

Menurutnya, tidak pernah terbayang BN boleh berhasrat menukar lambang dacing tetapi mungkin berbuat demikian kerana nasihat Apco Yahudi.

Namun, ujarnya harus diingat tidak selamanya BN dan Umno boleh berjaya dengan kerja jahat mereka.

Justeru, katanya Pilihan Raya Umum ke-13 nanti adalah peluang terbaik rakyat untuk menghukum BN.

Menurutnya, sejak lebih 50 tahun BN dan Umno bertahan menggunakan taktik kotor dengan propaganda media memburukkan lawan dan menyolek diri sendiri kononnya semuanya baik.

“Umno guna Apco Yahudi untuk jadi penasihat sedangkan Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng guna nasihat beberapa orang pimpinan PAS untuk bercakap Islam, siapa lebih baik,” ujarnya yang juga Pengerusi Sekretariat Pakatan Rakyat Perak.

*harakahdaily

Link bukti disini... di sini..di sini..di sini..di sinun..di sinun..di sana..di sana...disana-sini....................

Wednesday, November 24, 2010

Hadiah Sebuah Perkahwinan


Salam Ukhwah..,

Hari ini merupakan detik dimana 19 tahun nan lalu aku telah bernikah dengan seorang gadis di utara negeri Selangor dengan berwalikan bapanya sendiri dan disaksikan oleh semua keluarganya.Kegembiraan kerana detik itu bersaksi dan penuh sejarah kerana kesederhanaan majlis pernikahan yang tidak seperti di hari ini.

Tiada yang seindahnya daripada detik itu kerana bermula dari penerimaan "Aku terima nikahnya..."bermakna sebuah lagi tanggungjawab yang terpikul di pundak ku demi aku mengharungi sebuah kehidupan bersama-sama si dia isteriku yang telah ditakdirkan dijodohkan bersamaku.

Alhamdulillah berkat kesabaran,ketabahan dan kekuasaan Allah kami berjaya sehingga kini bersama mengharungi mahligai bahtera perkahwinan dan dengan doa agar berterusan hingga ke akhir hayat dan juga moga dipertemukan Allah didalam syurgaNya.

Dalam Islam, terdapat dua jenis ikatan yang ada iaitu ikatan zahir dan ikatan batin. Ikatan zahir yang boleh kita nampak seperti ikatan tali pada kapal layar manakala ikatan batin adalah ikatan yang tidak nampak namun dirasai kewujudannya seperti ikatan perkahwinan. Namun, antara dua ikatan tersebut, ikatan batin lebih sukar dijaga kerana jika tersilap sedikit, padah seumur hidup. 3 perkara yang tidak boleh di buat main-main iaitu Akad Nikah, Murtad dan Cerai..

Maka bersamalah kita berhati hati melayari bahtera perkahwinan ini dengan akal dan iman yang tegug dan diperkukuhkan setiap detik dan waktu.Insaallah bahtera perkahwinan tetap teguh dan berdaya melayari segala pancaroba,badai dan taufan kehidupan dengan izin Allah S.W.T.

Wallahu Allam.

Artikel berkaitan....di sini





Tuesday, November 23, 2010

Iman yang lemah

APABILA IMAN LEMAH-ADA AKAL PUN TAK GUNA...


Kebolehan dan kehebatan akal manusia sangat sangat luar biasa.Ia boleh mengetahui rahsia alam dan seluruh isinya.Akal manusia boleh menjelajah kesemua empat penjuru dunia.Boleh menjelajah alam maya tanpa sempadan.Kemampuan akal manusia bebas, merdeka, gelanggang kehidupan nya luas.Bagi akal manusia, dunia ini kecil sebesar mangkuk, ia berada di hadapannya dan dapat melihat segala isinya.

Segalanya akal dapat perhatikan dan mengetahui rahsianya.Ada minyak dan emas dalam bumi, ada gas di udara dan ada khazanah di lautan dalam.Semuanya akal dapat mengetahuinya. Begitulah kehebatan akal manusia yang dicipta oleh Allah Taala, kebolehan nya luar biasa.

Namun walaupun akal manusia itu di cipta hebat manusia akan rasa hidupnya sempit kalau tidak ada iman atau iman nya lemah.Jika akal sahaja kuat dan merdeka sedangkan iman lemah akhirnya akal juga turut lemah.

Sebab itu Islam menyuruh umatnya jangan hanya menguatkan akal semata mata tapi yang penting hendaklah sentiasa kuatkan jiwa.Jiwa hendaklah dikuatkan dengan iman dan sifat sifat taqwa agar apabila di uji jiwa tidak sempit dan menderita.Fikiran tetap merdeka.

Oleh itu jangan lah kita biarkan jiwa kita terkurung oleh dunia dan masaalahnya. Jangan penjarakan akal dengan keseksaan nafsu yang memang tidak suka akal dan jiwa bebas dan merdeka.Yang paling penting hendaklah kita jadikan jiwa dan akal sentiasa bersama Tuhan dan jangan biarkan dia keseorangan. Kita jadikan Tuhan sebagai kawan jiwa dan akal kita.jangan lepaskan dia daripada berkawan dengan Tuhan.

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal (yaitu) orang orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Wahai Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia sia; Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab api neraka". Ali Imran: 190-191).

Berita berkaitan..

berita 2 dan banyak lagi sebagai iktibar dan panduan..wallahuallam

Monday, November 22, 2010

Doa Restu Ilmu


Anakku

apabila suaramu memecah kelahiran

tahulah aku

seluruh urat nadi di tubuh ini

mesti diperah

mengalirkan susu di kerongkongmu.

Anakku

apabila engkau mula membesar

untuk menyedut nafas kemerdekaan

mengertilah aku

seluruh kebijaksanaan bangsamu

terpaksa dipadu dikerah mendidik

dan mengawalmu.

Anakku

apabila engkau menjadi semakin remaja

dengan gagah melihat bumi bonda ini

sebagai titik di sebuah dunia

fahamlah aku

sesungguhnya aku dan seluruh guru-gurumu

memerlukan sebuah kepastian.

Anakku

apabila engkau benar-benar dewasa

insaflah aku

bahawa engkau berdepan dengan seribu kejahilan

dengan hakikat dan pengalaman.

Anakku

apabila engkau akan menjadi semakin tua

bersyukurlah aku

jika engkau sedar

segala yang meratah fikiran rasaku

selama ini ... selama aku

menjadi ayah dan gurumu.

Lagi Remaja di tembak Polis


Keluarga dakwa polis tembak mati dengan sengaja
Nov 21, 10 7:43pm

Dua laporan polis dibuat terhadap Polis Diraja Malaysia (PDRM) atas dakwaan melepaskan tembakan terhadap seorang pemuda dan seorang remaja bagi menyebabkan kematian dan bukannya untuk mempertahankan diri.

Laporan terhadap kejadian pada 13 November itu dibuat di ibu pejabat polis daerah (IPD) Petaling Jaya semalam oleh anggota keluarga almarhum terbabit.

Dalam aduannya Nor Hafizah Mad Razali berkata beliau tidak berpuas hati dengan alasan polis bahawa anaknya Muhammad Shamil Hafiz ditembak kerana cuba menyerang polis dengan parang.

Alasan yang sama diberikan oleh Norhaliza Tuah, kakak kepada Mohd Hairul Nizam yang meninggal dalam kejadian sama.

Mereka mendakwa, kesimpulan itu dibuat berdasarkan keadaan tubuh Muhammad Shamil dan Mohd Hairul Nizam yang ditembak daripada jarak dekat dan "tidak kelihatan seperti berlaku dalam peristiwa tembak menembak".


Nota:

Wak hanya ingin bersangka baik dengan POLIS DIRAJA MALAYSIA sehingga kini walaupun setiap kali berlaku kes rompakan mesti ada kisah remaja menyerang Polis dengan parang maka tembakan Polis kepada remaja atau suspek perompak itu dihalalkan."Closed Case" dan senang cerita tak perlu susah payah ke Mahkamah kononnya.

Mentaliti anggota Polis dan mungkin juga kerana tekanan dari pihak atasan membuatkan mereka bertindak begitu berikutan begitu banyak kes jenayah yang tidak mampu lagi dibendung oleh Polis. Tambahan lagi kini negara bagai huru-hara kerana Politik caca-marba yang perlu juga dipantau Polis.Begitu banyak kerja mereka sehinggakan kes kecurian motor di kawasan perumahan saya di kira kes kecil,siasat lebih kurang dan kes closed jika tiada apa-apa perkembangan lebih 6 bulan.

Perlunya pemantauan khas ataupun penubuhan suruhanjaya yang memantau tugasan POLIS yang kini bagaikan tidak terurus dengan baik.Kes-kes besar terlepas atau tidak berjaya dibuktikan di Mahkamah kerana bukti-bukti yang lemah atau bukti-bukti tercemar dengan tindakan Polis sendiri seperti kes rampasan dadah dahulu dimana pemandu lori terlepas dari hukuman kerana bukti telah dihilangkan dengan sengaja.

Jika beginilah keadaannya sehingga negara menuju ke tahun 2020 maka Malaysia bakal menuju kembali kezaman kegelapan dimana penuh dengan jenayah dan gejala sosial yang tiada hentinya.

Tontonlah video ini bagaimana negara di luar sana menangani jenayah para remaja yang melarikan diri menggunakan kereta,tiada langsung tembakan dilepaskan biarpun membahayakan nyawa anggota Polis,Seboleh mungkin mereka menangkap penjenayah itu hidup-hidup dan disini tiada langsung parang yang wujud.


Berita berkaitan..

Sunday, November 21, 2010

Kepercayaan yang dikianati

Berita ini berkaitan....

KUALA LUMPUR: Ada ibu bapa percaya rakan anak datang ke rumah untuk belajar, tetapi akhirnya padah menimpa apabila alasan belajar diberi berakhir di bilik tidur.

Ada pula percaya anak berterus terang meminta izin untuk keluar dengan rakan sama ada lelaki atau perempuan untuk belajar, tetapi melencong ke tempat lain hingga kesudahannya ‘mendapat ilmu’ hal berkaitan seks.

Wartawan Metro Ahad menemui seorang remaja yang terlanjur seawal usia 13 tahun. Malah, seorang pelajar berusia 15 tahun yang ditemui di pusat siber di sini mengakui kerap melakukan seks oral bersama pasangan.

Mereka mengakui bukan daripada keluarga berantakan tetapi mengambil kesempatan di atas kepercayaan dan kealpaan ibu bapa yang bukannya tidak memberi didikan agama, malah bersikap tegas.

Berikut kisah dua pelajar yang ‘dahaga di awal usia’.



KES 1 - ADILAH, 13:

“SAYA mula disentuh teman lelaki awal tahun ini. Itulah kali pertama saya melakukan hubungan seks, saya sendiri tidak menyangka akan terlanjur dan ia berlaku dalam sekelip mata.

Ketika itu teman lelaki ‘cinta monyet’ saya (dikenali sebagai Helmi) berusia 12 tahun datang ke rumah untuk menghantar buku sekolah. Dia pernah beberapa kali datang ke rumah untuk belajar bersama dan ibu bapa saya mengenalinya.

Ayah dan ibu tiada di rumah kerana bekerja. Yang ada hanya adik saya.

Entah mengapa, tiba-tiba Helmi beria-ia mengajak saya masuk ke bilik. Hati saya berdebar-debar dan perasaan bercampur baur masa itu.

Sebaik masuk ke bilik, tanpa melengahkan masa Helmi terus menutup pintu. Entah mengapa saya merelakan saja. Kami terlanjur dan semuanya berlaku terlalu pantas.
Ayah dan ibu tidak mengesyaki apa-apa antara kami. Tambahan pula mereka mengenali Helmi dan tahu kami berkawan.

Helmi sudah beberapa kali datang ke rumah sebab tempat tinggal kami berdekatan. Mungkin dalam usia begini ayah dan ibu tidak percaya kami boleh terlanjur hingga melakukan hubungan seks, tetapi itulah hakikatnya.

Mereka (ayah dan mak) juga percaya dengan saya. Segala yang saya inginkan akan dipenuhi kerana saya anak sulung, meskipun tidak semuanya akan mereka beri.

Pun begitu, dalam masa sama saya takut dengan mereka. Mereka tegas dan sentiasa mengawal tindak tanduk serta segala aktiviti harian saya. Ayah adalah pensyarah manakala ibu guru sekolah menengah.

Dalam diam, mereka tidak tahu banyak perkara negatif antara saya dan rakan. Di kalangan rakan seusia, kami biasa melihat video lucah. Bercerita mengenai seks juga satu kebiasaan buat kami sejak usia saya 12 tahun lagi.

Telefon bimbit diberi ibu dan ayah dijadikan tempat menyimpan video lucah. Saya tidak berani berbuat demikian, tetapi tetap melihat video lucah di telefon bimbit rakan.

Saya terlanjur dengan kekasih juga sebab masing-masing ada perasaan ingin mencuba. Kerana ‘kesilapan’ pertama itu juga, akhirnya saya mengandung.

Selepas beberapa lama, saya tidak datang bulan. saya cuba beritahu ibu, tetapi takut untuk berbuat demikian.

Melihat perubahan diri saya, seorang saudara menyarankan saya membuat pemeriksaan doktor. Ayah dan ibu terkejut. Mereka tidak percaya dan menafikan saya boleh terlanjur sejauh itu.

Saya hanya mendiamkan diri dan tidak berkata apa-apa kerana takut. Ayah dan mak paksa saya memberitahu hal sebenar, namun saya juga menafikan sudah melakukan hubungan seks sebelum ini.

Akhirnya, ketika pemeriksaan dilakukan, saya disahkan mengandung. Ayah dan ibu sangat kecewa dan terpaksa menerima hakikat itu.

Saya dikurniakan cahaya mata lelaki. Dalam gembira menimang cahaya mata, saya turut kesal atas apa yang berlaku. Namun, semuanya sudah terlambat.

Saya lukakan hati ayah dan emak. Anak saya pula akan dihantar kepada keluarga angkat.

Tiada apa yang dapat saya lakukan melainkan rasa kesal yang tidak sudah-sudah, tetapi saya percaya masih ada ruang dan peluang untuk saya berubah.


KES 2 - RAHMAN, 15:

“SAYA mengenali seks sejak sekolah rendah lagi. Ada saja peluang ke pusat siber, saya dan rakan suka memasuki laman web lucah.

Selepas memasuki sekolah menengah, pergaulan saya bertambah luas dan bebas. Saya mula ikut rakan yang lebih tua daripada saya jadi mat motor (rempit).

Tak usah cakaplah mengenai rakan perempuan, apabila bergelar mat motor semua itu datang dengan sendirinya. Saya juga memiliki teman wanita (Liana, 15), dia rakan satu sekolah. Sudah hampir enam bulan kami bercinta.

Setiap malam, kami sentiasa habiskan masa bersama. Biasanya, saya beritahu ayah dan ibu keluar malam berjumpa Liana untuk belajar bersama. Mereka kenal Liana dan tahu hubungan kami.

Bukan semua masa saya luangkan dengan Liana untuk belajar. Kami suka lepak di pusat siber bersama untuk melayari laman web lucah, selain seronok melayani Facebook dan Hi5 bagi mencari kenalan baru.

Hujung minggu, saya dan Liana keluar merayau di Kuala Lumpur bersama rakan mat motor yang lain.

Ke mana saya pergi, keluarga jarang cari. Abang dan kakak tidak pernah ambil peduli apa yang saya lakukan. Ayah juga tidak pernah marah saya bawa motosikalnya ke mana-mana pun. Saya anak ketiga daripada lima beradik.

Ayah kata, bagus juga saya belajar menunggang motosikal sekarang. Nanti, senang nak ambil lesen memandu nanti (pada usia 16 tahun).

Dalam keluarga, ayah memang ‘sporting’. Saya dan dia macam kawan, saya cuma dilarang hisap rokok, sekalipun dia tidak tahu saya merokok sejak tingkatan satu lagi. Liana juga merokok.

Dia (ayah) pesan pada saya, yang penting sekali belajar rajin-rajin. Ayah dan ibu percaya dan sayang saya.

Ayah tidak tahu saya pernah hisap ganja. Kadangkala ada rakan sekolah yang ‘senior’ beli ganja, kami kongsi bersama-sama. Saya belajar hisap ganja selepas tamat Penilaian Menengah Rendah (PMR) awal Oktober lalu. Biasanya kami beli dengan hasil perkongsian wang.

Bersama Liana, saya sangat bahagia. Saya cintakan dia, banyak perkara kami kongsi bersama. Banyak yang pernah kami lakukan bersama untuk mencuba sesuatu yang baru.

Apabila ada kesempatan berdua-duaan, kami suka menonton video klip lucah di rumah Liana bersama abangnya (berusia 17 tahun).

Kami tidak pernah terlanjur lagi setakat ini, tetapi kerap melakukan seks oral bersama.

Di kalangan rakan, soal seks perkara biasa. Saya ada banyak koleksi video klip lucah dalam telefon bimbit.

Pernah saya terfikir melakukan hubungan seks dengan Liana, tetapi abangnya tidak benarkan. Jika di rumah Liana, abangnya juga sering bersama kekasihnya. Semua yang ingin saya lakukan terbatas kerana abangnya sentiasa ada.

Biasanya kami berkumpul jika ayah dan ibu Liana tidak ada di rumah atau keluar ‘bekerja’. Ayah dan ibu Liana adalah jurujual.

Di rumah saya, ‘line tak clear’. Ibu suri rumah dan jarang keluar. Sebab itu saya suka habiskan masa di rumah Liana jika ada masa terluang dengan alasan hendak belajar bersama.

Ibu tidak pernah persoalkan dan tanya apa saya buat. Dia hanya tahu saya pergi belajar atau sekadar lepak dengan kawan sekolah.

Saya seronok dan suka dengan sikap terbuka mereka (ayah dan ibu), saya tidak rasa terkongkong.

Daripada habiskan masa sia-sia duduk di rumah, baik saya keluar dengan kawan. Yang penting ayah, ibu, abang dan kakak tidak melarang.

Saya tidak pernah bosan dengan rakan, lagi pula duduk di kawasan apartmen memang banyak kenalan.

Apa yang saya lakukan di luar, bak kata orang pandai makan, pandailah simpan.”

sumber*

Artikel berkaitan..

Jujur dapat bentuk manusia saling percaya, berkasih sayang.

SETIAP individu Muslim sangat dituntut agar memperhiaskan hati dengan sifat jujur atau benar dalam semua perkara. Kejujuran adalah sifat terpuji nabi dan akan membawa ke arah kebaikan serta keselamatan hidup di dunia dan akhirat yang kekal abadi.



Mengenai perkara ini Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Sesungguhnya sifat benar (jujur) itu membawa kepada kebaikan dan kebaikan ini membawa ke syurga dan seseorang itu akan terus bersifat benar sehinggalah beliau ditulis di sisi Allah sebagai orang yang bersifat benar...” (HR Bukhari dan Muslim).

Memandangkan sifat ini sangat penting dan ada hubung kait dengan keimanan, maka tidak wajar sama sekali seorang Muslim mengabaikannya begitu saja atau menganggap sebagai remeh. Sesungguhnya memiliki sifat jujur adalah satu kewajipan setiap orang yang beriman.

Hal ini dapat difahami daripada firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 119 yang mafhumnya:

“Hai orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang yang benar.”

Pada masa kini, ternyata amat sukar mencari orang yang jujur dan dipercayai dalam masyarakat. Ramai yang lalai dan terpengaruh dengan bisikan syaitan, hawa nafsu dan tidak dinafikan ada juga disebabkan kejahilan.

Sehingga ada yang tergamak untuk terbabit dengan rasuah, menghalalkan cara, pecah amanah, menabur fitnah dan berdusta demi mencapai hasrat kepentingan peribadi. Keadaan buruk ini sangat membimbangkan dan pasti menjadi lebih parah sekiranya tidak ada usaha memberi penyuluhan dan kesedaran kepada mereka dengan pelbagai saluran.

Kita sangat percaya masih ramai yang keliru bahkan tidak tahu mengenai maksud jujur yang sebenar-benarnya mengikut pandangan Islam.

Ulama mendefinisikan jujur itu sebagai kesesuaian perkataan dan perbuatan yang dizahirkan mengikut gerak batinnya selama tidak tergelincir daripada landasan syariat.

Orang yang jujur akan sentiasa memastikan setiap tindakan, percakapan, kelakuan dan sebagainya menepati ajaran Islam.

Orang yang jujur sangat benci kepada segala jenis perbuatan ingkar yang mengundang dosa dan kemurkaan Allah.

Kalaupun terlanjur melakukan maksiat, akan segera bertaubat kepada-Nya dengan penyesalan serta dengan rasa takut akan azab Allah. Dia selalu sedar bahawa dirinya sedang diperhatikan oleh Allah SWT.

Lantaran itu, orang yang jujur tidak mungkin mengerjakan sesuatu yang bertentangan dengan ajaran Islam walau saat keseorangan dan tersembunyi.

Imam Al-Ghazali menyenaraikan jenis kejujuran yang perlu diamalkan oleh setiap orang Islam yang benar-benar merindui keredaanNya iaitu:

Jujur lisan atau perkataan sebagai contoh menepati janji dan sumpah, menjauhi sifat bohong dan menipu;

Jujur niat dan kehendak iaitu tercetus keinginan untuk beramal penuh ikhlas semata-mata kerana Allah SWT;

Jujur keazaman dalam melaksanakan sesuatu kerana Allah (yang mana lahirnya semangat untuk melakukan amalan, semangat itu juga lahir kerana Allah);

Jujur dalam melaksanakan apa yang diazamkan (melakukannya dengan istiqamah dan tidak takut sebarang celaan yang datang, kerana dia melakukannya kerana Allah);

Jujur dalam beramal itu sendiri, di mana tidak melakukan amalan zahir yang bercanggah dengan apa yang ada dalam batin (tidak berpura-pura atau hipokrit), dan

Jujur dalam setiap maqam agama seperti khauf, zuhud, reda, tawakal dan lain-lain.

Semuanya itu terangkum dalam firman Allah yang bermaksud:

“Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan solat serta mengeluarkan zakat. Dan yang demikian itulah agama yang benar” (QS Al-Bayyinah: 5).

Orang yang jujur dan benar, sudah tentu akan mendapat keredaan Allah manakala di sisi masyarakat mendapat sanjungan dan dihormati, dapat membentuk manusia yang saling percaya mempercayai dan berkasih sayang.

Jika saat menghadapi kesulitan, sangat mudah baginya untuk mendapatkan pertolongan. Ini semua akan membuahkan ketenangan yang mendalam di jiwa.

Bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW:

“Tinggalkanlah hal yang membimbangkan kalian menuju sesuatu yang tidak membimbangkan, sesungguhnya kejujuran adalah ketenangan, dan pembohongan adalah kebimbangan” (HR Tarmizi)
Oleh Mohd Adid Ab Rahman
Berita Harian (18/06/2010)

nota;

Kepercayaan yang dikianati oleh anak sendiri wajar dijadikan iktibar oleh ibubapa di zaman ini,Jangan terlalu mempercayai anak sendiri terutama jika mereka bergaul berlainan jantina dan juga sekiranya tiada pendinding diri yang ampuh iaitu amanah,jujur dan ikhlas dalam diri mereka.

Iman mereka di usia remaja amat rapuh dan sekiranya ibubapa hanya menyediakan segala keperluan lahiriah sahaja tanpa bekalan rohani amat mudah para remaja kini terjebak dan terlanjur.Zaman ini cabaran buat remaja kini amat mencabar dan sekiranya ibubapa tidak membimbing dan memberikan pendidikan agama yang kukuh nescaya mereka akan mudah terjerumus dan terumbang ambing tanpa haluan.

Galakkan mereka sekiranya selalu melayari internet kepada yang menjurus kepada ke arah yang keislaman dan motivasi diri.Setiasa memberikan galakan dan nasihat serta pelukan kasih sayang dimana akan lebih mengukuhkan rasa hormat,malu dan rasa amanah yang tinggi dalam diri mereka.

Saturday, November 20, 2010

Pendidikan Seks Di Sekolah?

BERITA LUAR NEGARA

Guru wanita laku hubungan seks dengan pelajar

FORT WORTH, Amerika Syarikat (AS) - Seorang guru sebuah sekolah tinggi di sini yang meletakkan jawatan selepas dia didakwa menjalin hubungan seks dengan seorang pelajar, telah ditangkap polis lapor sebuah akhbar semalam.

Guru itu, Jennifer Riojas turut ditangkap polis pada Rabu lalu atas dakwaan dia melakukan serangan seks terhadap seorang budak lelaki berumur di bawah 17 tahun.

Dia kemudiannya ditahan di sebuah penjara sementara menunggu diikat jamin sebanyak AS$20,000 (RM62,310).

Jennifer yang berumur 26 tahun bagaimanapun semalam turut dituduh menjalin hubungan dengan seorang pelajar berumur 16 tahun.

Aduan polis berhubung perbuatan itu dibuat di sebuah balai polis di ini pada 20 Oktober lalu.

Dia menjadi guru di sekolah tersebut sejak Ogos tahun lalu.

Jennifer meletakkan jawatan sebagai guru di sekolah tersebut pada 21 Oktober lalu. - Agensi

Berita di Malaysia

Perlukah pendidikan seks di sekolah?

Bookmark and Share

Oleh MONOSIN SOBRI

Baru-baru ini Setiausaha Agung Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan (NUTP) Lok Yim Peng mendedahkan guru kurang mempunyai latihan dalam usaha untuk menerapkan pendidikan seks di sekolah-sekolah. Lantaran itu guru dikatakan enggan mengajar subjek tersebut meskipun pendidikan seks telah diterapkan dalam beberapa matapelajaran secara rentas kurikulum.

Pendedahan NUTP itu akhirnya mengundang kontroversi apabila Presiden Kesatuan Guru-guru Sarawak, William Ghani membayangkan pendapat tersebut sebenarnya tidak mewakili pendapat semua lebih 340,000 orang guru di 10,000 buah sekolah di seluruh negara.

Menurut William Ghani, pendidikan seks seharusnya tidak dijadikan sebagai satu subjek khusus kerana walaupun guru mahir mengajar mata pelajaran tersebut, secara jelasnya pelajar akan mendapat pengalaman terbaik apabila beliau berkahwin. Dan, kerana itulah pendidik seks tidak wajar dijadikan sebagai mata pelajarn khusus, ia tidak perlu mecontohi beberapa buah negara yang terlalu liberal dan bebas dengan pegangan moral.

Nampaknya, NUTP dan beberapa pihak tertentu semakin keliru dengan kehendak peribadinya dengan menganggap pendidikan seks mampu mengatasi masalah social remaja yang sedang melanda masyarakat kita hari ini. Kita mendapat tahu ada pihak yang membuat anggaran bahawa setiap hampir 18 minit, seorang bayi luar nikah dilahirkan di negara kita. Maka, mereka mencari jalan mudah dengan menjadikan pendidikan seks akan mengurangkan masalah tersebut. Apakah mereka mempunyai bukti yang kukuh bahawa pendidikan seks mampu mengatasi masalah social remaja, khususnya hubungan seks luar nikah dan kelahiran bayi tidak sah statusnya?Seterusnya....

dan pendapat orang gomen...

Ajar pendidikan seks di sekolah - Shahrizat

KUALA LUMPUR 22 Mac - Kementerian Pelajaran disaran memasukkan pendidikan seks dalam kurikulum pembelajaran di sekolah ekoran peningkatan kes buang bayi dan pelbagai gejala sosial di kalangan remaja.

Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil berkata, maklum balas diterima kementeriannya menunjukkan masih ada remaja yang tidak memahami implikasi yang mungkin berlaku jika mereka melakukan hubungan seks di luar nikah.

"Kita anggap rakyat di negara ini terpelajar dan serba tahu tetapi maklum balas diterima kementerian membuktikan masih ada anak muda terutama wanita yang tidak tahu mereka boleh mengandung dan akan berhadapan pelbagai implikasi jika melakukan hubungan intim.

"Disebabkan itu, kita minta Kementerian Pelajaran menimbangkan perkara ini. Kita tidak boleh menyapu isu ini di bawah karpet dan perlu menghadapinya sebaik mungkin.

"Kita perlu berani memberi pendidikan tentang implikasi dari sudut sains dalam kurikulum sekolah mengenai apa akan berlaku jika mereka melakukan hubungan intim," katanya ketika ditemu bual pada program Soal Jawab yang disiarkan secara langsung menerusi TV3 malam ini.

Mengulas desakan sesetengah pihak agar kerajaan mewujudkan rumah perlindungan untuk bayi terbuang, Shahrizat menjelaskan, kementeriannya tidak bersetuju dengan cadangan tersebut.

Menurutnya, jika rumah perlindungan itu diwujudkan, ia seakan memberi isyarat negatif kepada masyarakat selain bimbang langkah tersebut akan disalah tafsir.

"Apa pun, jika ada berlaku 'sesuatu', ibu bapa atau ahli keluarga lain boleh beritahu kepada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) yang akan mengambil anak itu dan memastikan mereka selamat dan terbela kerana kita ada rumah kanak-kanak dan institusi tertentu.

"Sebagai kerajaan prihatin, kita juga membelanjakan jutaan ringgit untuk membantu pertubuhan bukan kerajaan (NGO) yang membuat amal dalam perkara ini. Pergilah jumpa mereka untuk minta bantuan atau jumpa saja Ketua Wanita UMNO setiap cawangan dan mereka akan bantu melalui Skuad Sayang," katanya.

Sementara itu, Shahrizat memberitahu, setakat ini sebanyak 12 kes pembuangan bayi diterima kementeriannya dengan separuh daripada bayi tersebut meninggal dunia sebelum sempat diselamatkan.


Pendapat Rakyat..

Koje gilo ke apo..Dah menteri tak dak idea lain..mana pi pemikir-pemikir Islam dalam kerajaan..Mana pi ulamak(ularmak)Umeno yang kata hampir 40 orang tuh..tak boleh pikir ka demi anak-anak bangsa,demi agama..Apaara..


Wednesday, November 17, 2010

Tazkirah Aidiladha



Nabi s.a.w bersabda, maksudnya: "Siapa yang bangun pada kedua malam dari Raya (Aidilfitri dan Aidiladha) dengan ikhlas, kerana Allah, maka tidak akan mati hatinya pada saat hati semua orang telah mati". (Riwayat Ibnu Majah dari Abu Umam.

Aidil Adha disebut juga Hari Raya Korban atau Hari Raya Haji. Ketika itu, sejak malam 10 Zulhijjah hingga 13 Zulhijjah, ummat Islam di seluruh dunia menyambut hari yang mulia ini dengan takbir, tauhid dan tahmid.

Bagi mereka yang ada kemampuan disembelih korban dan dengannya di bahagi-bahagikan terutama sekali kepda fakir miskin, sebagai tanda pengabdian yang tulus dan ikhlas dengan niat mencari keredhaan Allah.

Ibadah haji salah satu rukun Islam yang wajib kepada mereka yang mampu sekali seumur hidup. Di dalamnya banyak terkandung pelajaran, pendidikan dan pengalaman yang sangat berguna bagi kita yang mengerjakannya, Allah berfirman yang maksudnya:
“Dan serulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, nescaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki dan mengendarai unta yang kurus (kerana jauh perjalanan) yang datang dari segenap penjuru yang jauh . Supaya mereka menyaksi berbagai-bagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama Allah anugerahkan kepada mereka, berupa binatang ternak. Maka makanlah sebahagian daripadanya dan berikanlah makan orang-orang yang sengsara dan fakir.”
(Surah Al-Hajj:27-28)

Berbagai-bagai manfaat dapat kita perolehi apabila kita menunaikan ibadah haji secara baik menurut peraturan-peraturan yang telah ditetapkan, antaranya ialah:

Dapat menanamkan rasa ukhuwwah Islamiyah sedunia, menanamkan rasa persamaan, mendidik rohani dan jasmani kita supaya tabah dan sabar dalam menghadapi segala kesukaran didalam mengerjakan sesuatu perkara, dapat menambah pengetahuan dan pengalaman untuk mempelajari adat istiadat dan keadaan bangsa-bangsa lainnya dari seluruh dunia.

Yang datang menunaikan ibadah haji itu terdiri dari ummat Islam dari berbagai-bagai bangsa dan suku dan dari berbagai-bagai tingkat. Walaupun demikian, dihadapan Allah, mereka sama-sama hamba Allah, sama-sama berpakaian ihram bagi lelaki, iaitu pakaian yang tidak berjahit serba putih yang sehelai disarungkan dan sehelai yang lainnya diselempangkan menutupi sebahagian tubuh.

Padang Arafah merupakan tempat mereka berkumpul, kaya dan miskin,pegawai tinggi ataupun rendah, semuanya bersaudara, merupakan satu ummat yang bersatu padu di bawah kalimah ‘Lailaahaillallah, Muhammadurrasulullah.”

Alangkah gembiranya hati jika memandang betapa banyaknya mereka yang datang ke tanah suci, semuanya memohon kepada Ilahi Rabbi semoga dilimpahi kurnia menurut apa yang mereka hajatkan. Dikala itu, berkumandanglah ucapan zikir, talbiah, tasbih, tahlil, tahmid, doa dan sebagainya.

Penyembelihan korban yang dilakukan pada hari Raya Aidilaldhamerupakan pengorbanan yang telah diberikan oleh nabi Ibrahim alaihissalam dan anakandanya Ismail a.s.

Sewaktu Ismail telah dewasa dan dapat menolong ayahandanya, maka Allah telah menguji mereka berdua sebagaimana yang di ceritakan oleh Allah,
“Ketika anak itu pandai berusaha (dewasa), berkatalah Ibrahim:”Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpiku bahawa aku menyembelih engkau, maka fikirkanlah, apa pendapatmu?” Ia menjawab: Wahai ayahku, laksanakanlah apa yang diperintahkan itu, Insyaallah ayah akan mendapati aku termasuk orang-orang yang sabar.”
“Tatkala kedua-duanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya, dan Kami panggilah dia: “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.”
(Surah As Sooffat:102-107)

Inilah sebahagian daripada pengorbanan yang telah diberikan oleh Nabi Ibrahim dan Ismail dalam mematuhi perintah Allah atau dengan kata lain pengorbanan seorang ayah yang mendapat perintah untuk menyembelih anaknya sendiri yang sangat dikasihi dan Ismail sebagai seorang anak yang taat dan setia di atas perintah Allah dan dengan tidak ragu-ragu meminta supaya ayahnya melaksanakan perintah itu dengan segera.

Akan tetapi Allah tidaklah seekejam itu, Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Hanya itu merupakan satu cubaan daripada Allah terhadap hamba-hambanya sampai ke mana kecintaan dan ketaatan hamba itu akan terbukti di dalam menempuh cubaan dan dugaan. Kerana Nabi Ibrahim dan Ismail telah lulus dalam menempuh cubaan itu, maka Allah menggantikan Ismail dengan seekor sembelihan.

Semoga dalam menyambut Aidiladha dapatah kita hayati hikmah-hikmah yang terkandung di dalamnya. Mudah-mudahan Allah menyatukan kembali seluruh hati ummat Islam yang sedang berada di tebing bahaya kemusnahan.

Semoga kita semua sedia untuk berkorban demi kepentingan ummat Islam, dan terciptanya kembali keagungan Islam dan ummatnya.

http://members.tripod.com/~SinarOnline/Edisi6/Menghayati.htm



Monday, November 15, 2010

Sedekah Jariah



Semalam seorang anak kecil menghampiriku..

Tatkala aku menanti isteri di sebuah restoran..

Katanya dia dari Pusat Taffiz di utara Tanahair..

Dengan muka bersih serta senyuman dan ucapan salam..

Meminta derma buat Pusat Taffiz mereka yang uzur dan perlukan pembaikan..

Lantas ku hulurkan sedekah ku yang seadanya dan semampuku..

Tanpa aku bertanya lebih dan aku memahaminya..

Kerana sekian kalinya mereka di usia muda terpaksa meminta dari khalayak ramai..

Agar mereka dapat meneruskan perjuangan ke Jalan Yang Lurus dan diredhai Allah..

Kemanakah berbillion duit zakat saban tahun dikutip dari rakyat..

Mengapakah mereka yang berjuang ke Jalan Allah perlu berjuang sendirian?

Persoalan itu asyik membelenggu diri sehingga kini..

Hanya doa dan sedekah jariah yang sedikit ini jua terdaya ku lakukan..

 PUISI BUAT YANG MENGERTI


Senyum adalah sedekah..

Sedekah tanpa wang dan harta...

Bermesra adalah juga sedekah...

Silatur Rahim juga sedekah..

tanpa menginfakkan harta benda..


Ia boleh membawa persaudaraan.. 

dan kasih sayang sesama manusia..

Bertolak ansur juga disukai Allah..

Berlaku di dalam pergaulan orang sangat suka..

Ia boleh menghilangkan perbalahan di dalam pergaulan manusia..

Orang senang, orang suka, orang akan mesra..

Berlebih kurang orang sangat suka..

Orang suka berkawan, orang suka bermesra, orang suka dengar cerita..


Di dalam kehidupan sangat diperlukan oleh sesiapa juga..

Agar orang sayang dengan kita..

Bertegur sapa, beramah mesra, tanya-bertanya orang suka..

Orang senang dan suka dengan kita..

Orang ingin berkenal dan berjumpa dengan kita..

Di masa perantauan, di tempat orang... 

orang senang menerima kita sebagai tetamu mereka..

Di mana pergi ringan tulang, mudah menolong orang, orang suka..

Orang suka bergaul dengan kita.. 

boleh jadi juga suka berkawan dengan kita..

Mudah dan senang orang mengajak ke rumahnya menjadi tetamunya..

Sifat-sifat tadi kalau dibawa ke mana-mana orang suka...

Ia kita jadikan sebagai budaya di dalam kehidupan kita..

Ke mana sahaja kita pergi... 

mudah dapat kawan dan kenalan..

Semua sifat-sifat tadi adalah harta manusia di dalam kehidupan mereka.




Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 195

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil) dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 215

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad): Apakah yang akan mereka belanjakan (dan kepada siapakah)? Katakanlah: Apa jua harta benda (yang halal) yang kamu belanjakan maka berikanlah kepada: Kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang-orang yang terlantar dalam perjalanan dan (ingatlah), apa jua yang kamu buat dari jenis-jenis kebaikan, maka sesungguhnya Allah sentiasa mengetahuiNya (dan akan membalas dengan sebaik-baiknya).

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 245

Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya? Dan (ingatlah), Allah jualah Yang menyempit dan Yang meluaskan (pemberian rezeki) dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 254

Wahai orang-orang yang beriman! Sebarkanlah sebahagian dari apa yang telah Kami berikan kepada kamu, sebelum tibanya hari (kiamat) yang tidak ada jual beli padanya dan tidak ada kawan teman (yang memberi manfaat), serta tidak ada pula pertolongan syafaat dan orang-orang kafir, mereka itulah orang-orang yang zalim.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 261
Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 262

Orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan (agama) Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang mereka belanjakan itu dengan perkataan membangkit-bangkit (pemberiannya) dan tidak pula menyinggung atau menyakiti (pihak yang diberi), mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 263

(Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati dan (ingatlah), Allah Maha Kaya, lagi Maha Penyabar.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 264

Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak) dan dia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 265

Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya) dan (ingatlah), Allah sentiasa Melihat akan apa yang kamu lakukan.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 267

Wahai orang-orang yang beriman! Belanjakanlah (pada jalan Allah) sebahagian dari hasil usaha kamu yang baik-baik dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu dan janganlah kamu sengaja memilih yang buruk daripadanya (lalu kamu dermakan atau kamu jadikan pemberian zakat), padahal kamu sendiri tidak sekali-kali akan mengambil yang buruk itu (kalau diberikan kepada kamu), kecuali dengan memejamkan mata padanya dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi sentiasa Terpuji.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 268

Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma) dan dia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 271

Kalau kamu zahirkan sedekah-sedekah itu (secara terang), maka yang demikian adalah baik (kerana menjadi contoh yang baik) dan kalau pula kamu sembunyikan sedekah-sedekah itu serta kamu berikan kepada orang-orang fakir miskin, maka itu adalah baik bagi kamu dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian dari kesalahan-kesalahan kamu dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu lakukan.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 272

Tidaklah engkau diwajibkan (wahai Muhammad) menjadiKan mereka (yang kafir) mendapat petunjuk (kerana kewajipanmu hanya menyampaikan petunjuk), akan tetapi Allah jualah yang memberi petunjuk (dengan memberi taufik) kepada sesiapa yang dikehendakinya (menurut undang-undang peraturanNya) dan apa jua harta yang halal yang kamu belanjakan (pada jalan Allah) maka (faedahnya dan pahalanya) adalah untuk diri kamu sendiri dan kamu pula tidaklah mendermakan sesuatu melainkan kerana menuntut keredaan Allah dan apa jua yang kamu dermakan dari harta yang halal, akan disempurnakan (balasan pahalanya) kepada kamu dan (balasan baik) kamu (itu pula) tidak dikurangkan.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 273

Pemberian sedekah itu) ialah bagi orang-orang fakir miskin yang telah menentukan dirinya (dengan menjalankan khidmat atau berjuang) pada jalan Allah (membela Islam), yang tidak berupaya mengembara di muka bumi (untuk berniaga dan sebagainya); mereka itu disangka: Orang kaya oleh orang yang tidak mengetahui halnya, kerana mereka menahan diri daripada meminta-minta. Engkau kenal mereka dengan (melihat) sifat-sifat dan keadaan masing-masing, mereka tidak meminta kepada orang ramai dengan mendesak-desak dan (ketahuilah), apa jua yang kamu belanjakan dari harta yang halal maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 274

Orang-orang yang membelanjakan (mendermakan) hartanya pada waktu malam dan siang, dengan cara sulit atau terbuka, maka mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, serta mereka pula tidak akan berdukacita.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 276

Allah susutkan (kebaikan harta yang dijalankan dengan mengambil) riba dan Ia pula mengembangkan (berkat harta yang dikeluarkan) sedekah-sedekah dan zakatnya. Dan Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang kekal terus dalam kekufuran, dan selalu melakukan dosa.

Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 280

Dan jika orang yang berhutang itu sedang mengalami kesempitan hidup, maka berilah tempoh sehingga dia lapang hidupnya dan (sebaliknya) bahawa kamu sedekahkan hutang itu (kepadanya) adalah lebih baik untuk kamu, kalau kamu mengetahui (pahalanya yang besar yang kamu akan dapati kelak).

Al-Quran > Surah An-Nisaa'> Ayat 8

Dan apabila kerabat (yang tidak berhak mendapat pusaka) dan anak-anak yatim serta orang-orang miskin hadir ketika pembahagian (harta pusaka) itu, maka berikanlah kepada mereka sedikit daripadanya dan berkatalah kepada mereka dengan kata-kata yang baik.

Al-Quran > Surah An-Nisaa'> Ayat 39

Dan apakah (kerugian) yang akan menimpa mereka jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, serta mereka mendermakan sebahagian dari apa yang telah dikurniakan Allah kepada mereka? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mengetahui akan keadaan mereka.

Al-Quran > Surah An-Nisaa'> Ayat 114

Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka, kecuali (bisik-bisikan) orang yang menyuruh bersedekah atau berbuat kebaikan atau mendamaikan di antara manusia dan sesiapa yang berbuat demikian dengan maksud mencari keredaan Allah, tentulah Kami akan memberi kepadanya pahala yang amat besar






Share It

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...