Ilmu dan Amal

“Hai Rasul, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika  tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak  menyampaikan amanat-Nya. 
Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia.  Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”.  QS.Al-Maaidah [5] : 67
Sabda Baginda Rasulullah SAW, "Sampaikanlah dariku,  walaupun hanya satu ayat."
Petikan Minda :
Miskin harta tidak mengapa,
tapi jangan miskin idea dan jiwa.
Miskin idea buntu di dalam kehidupan.

Miskin jiwa mudah kecewa dan derita

akhirnya putus asa yang sangat berdosa.

ASSALLAMUALAIKUM W.B.T

Saturday, March 2, 2013

Sabar Itu Laksana Sinar Matahari



Sabar Itu Laksana Sinar Matahari | Islam Itu Suci

Dalam memperjuangkan kehidupan, kadang-kadang kita merasakan seperti kita sudah melakukan yang terbaik, sehabis baik. Tetapi nasib masih tidak menyebelahi kita, barangkali. Maka kita menempuhi kegagalan sekali lagi, sekali lagi dan sekali lagi. Walhal telah diletakkan usaha yang berlipat kali ganda, study bagai nak gila, 48 jam tidak tidur, dan sebagainya. Tetapi masih tidak berjaya. Salah siapa agaknya?

Pertama sekali, janganlah kita menyalahkan siapa-siapa atau cuba berkata, “Aku fail subject ni sebab lecturer tu gila!” atau “Program itu dan ini punca aku fail!” dan sebagainya. Biasalah, bila tidak mendapat sesuatu yang kita harapkan, pastinya kita merasa kecewa, sedih, murung dan seribu macam perasaan datang menghujani diri. Tetapi janganlah kita terlalu lama melayan perasaan. Istighfar, ingatlah kepada Allah. Muhasabah diri, perbaiki kelemahan dan janganlah kita pernah berputus asa.

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:

    “Dan solat itu laksana sinar rembulan, sedekah itu bukti keimanan, sedangkan SABAR itu laksana sinar matahari.” (Riwayat Muslim)

Tidak dapat dinafikan bahawa sabar itu bukanlah perkara yang mudah untuk kita laksanakan atau jalankan. Untuk menjalankan misi ‘menjadi orang sabar’ ini, memang sangat menduga. Kita mudah merasa banyak benar kesulitan dan cabaran dalam bersabar dan kita mudah merasa penat dalam bersabar. Lantaran itulah ramai antara kita apabila sudah mula merasa penat dalam bersabar, kita akan berkata “Aku dah tak boleh nak sabar lagi dah!” atau “Aku dah penat bersabar dengan itu/ini!” dan sebagainya.

    Sabar itu bermaksud menahan diri daripada sifat gelisah dan emosi, menahan lisan daripada mengeluh serta anggota badan daripada perbuatan yang tidak terarah. (Sumber: Solusi. Isu; 31).

Maka benarlah apabila memperoleh keputusan peperiksaan atau ‘exam result’ yang mengecewakan, andai kita tidak bersabar, kita mudah resah gelisah lebih teruk lagi apabila merasa seperti ‘emosi memanjang’. Yang lelaki pun boleh jadi ‘datang bulan’ dek dugaan begini. Yang perempuan bermuram durja, terperap di dalam bilik semata. Kecewa bukan kepalang. Silap hari bulan jika ada yang banyak bertanya boleh jadi terus dimaki. Wrong timing katanya.

Itulah cabarannya dalam mendidik diri untuk bersabar. Kalau tidak bersabar, mungkin kita akan gagal menahan lisan kita daripada mengeluh. Lantas mulalah berkata, “Allah ni tak adillah bagi aku keputusan macam ni..” dan sebagainya. Lebih buruk jika ada yang terfikir untuk melakukan perkara-perkara ‘pelik’ seperti bunuh diri. Nauzubillah. Setakat ini di Malaysia wujud juga kes bunuh diri kerana keputusan peperiksaan yang mengecewakan. Moga Allah menjauhkan diri kita daripada semua itu.

Mengapa sabar itu diibaratkan seperti ‘sinar matahari’? Kita semua tahu fitrah matahari, kan? Matahari itu panas betul kan? Tatkala siang menjelang, berpeluh-peluh kita mengharungi teriknya panas mentari. Tetapi tidak boleh tidak, kita tetap memerlukannya sebagai sumber cahaya, jika tidak gelap gelitalah dunia kita. Kita perlukan matahari untuk hidup, untuk tanam-tanaman kita hidup, untuk haiwan ternakan kita hidup dan sebagainya. Maka sebab itulah sabar itu diibaratkan seperti sinar matahari, walaupun bersusah payah terpaksa menghadapi teriknya ia, tetapi kita tetap perlukannya. Kan?

Selain daripada itu, matahari sentiasa memancarkan cahayanya bagi menyuluh kehidupan seharian kita. Sungguhpun ianya bersifat panas, namun ia masih bersifat membantu kepada kehidupan kita. Begitu juga dengan kesabaran. Sungguhpun ia benar-benar mencabar untuk kita namun sekiranya diuruskan dengan bijaksana, maka khasiatnya mampu memberi cahaya kepada kehidupan kita jua.

Apa yang pasti, bersangka baiklah kerana semua dugaan yang Allah berikan pastinya terselit hikmah di sebaliknya. Cuma mungkin di atas kelemahan kita sebagai manusia yang mudah alpa dan mudah mengeluh, pada kebanyakan waktu kita tidak mampu untuk lihat tentang apakah hikmahnya.

Akan tetapi, berilah diri kita masa. Lama kelamaan apabila kita semakin tenang, jiwa tidak lagi berombak resah, selepas satu persatu nikmat yang Allah turunkan untuk kita, maka  barulah kita akan terlihat akan hikmah demi hikmahNya.

Teringat saya pada usikan Ustaz Ridhauddin tempoh hari,
“Perkara paling nikmat adalah dengan bersabar”.

Benar, memang benar. Sabar itu nikmat. Sabar itu indah. Maka, marilah berusaha mendidik diri kita untuk bersabar dan terus bersabar. Kerana sabar itu adalah separuh daripada iman dan iman itu membawa kita ke Syurga. Syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai yang jernih. Tidak mahukah kita merasainya?


*sumber

No comments:

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...