Ilmu dan Amal

“Hai Rasul, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika  tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak  menyampaikan amanat-Nya. 
Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia.  Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”.  QS.Al-Maaidah [5] : 67
Sabda Baginda Rasulullah SAW, "Sampaikanlah dariku,  walaupun hanya satu ayat."
Petikan Minda :
Miskin harta tidak mengapa,
tapi jangan miskin idea dan jiwa.
Miskin idea buntu di dalam kehidupan.

Miskin jiwa mudah kecewa dan derita

akhirnya putus asa yang sangat berdosa.

ASSALLAMUALAIKUM W.B.T

Sunday, April 22, 2012

E Book : Asal usul Syiah (Syiah Al-Rafidhah)



Syiah al-Rafidhah




Dalam artikel kali ini,kita akan membicarakan satu lagi senjata paling ampuh The Hidden Hand.Di sini juga kita akan menyiasat,siapakah yang sebenarnya menaburkan fitnah dan membunuh cucu nabi yang amat-amat nabi cintai.Kita juga akan mengetahui siapakah juga yang menghina isteri-isteri nabi terutamanya Siti Aisyah r.a dan Sahabatnya yang dikasihi.

Baca dengan teliti,ayat demi ayat sehingga sampai kepada noktah terakhir.Fahami betul-betul maksudnya.Terdapat rahsia di sana-sini.Anda akan dapat menghidu 'sesuatu' jika benar-benar faham.Dan anda paling faham jika dapat menukarkan racun yang disuap Yahudi dan Nasrani (baca:The Hidden Hand),menjadi madu yang manis,segar lagi menyihatkan.

Ini adalah artikel di bawah siri Mason-Mason Melayu (Bahagian V)

Selamat membaca.
-M.O

Selepas kewafatan baginda Rasulullah s.a.w,keadaan umat Islam begitu membimbangkan.Berita kewafatan baginda benar-benar membuatkan mereka terpukul.Umar Al-Khattab r.a mengancam untuk memenggal tangan dan kaki siapa yang mengatakan nabi sudah tiada.Jika tidak ditenangkan oleh Abu Bakar As-Siddiq r.a,sudah tentu keadaan bertambah berserabut.Keadaan umat Islam perlu ditenangkan terlebih dahulu.Maka para Sahabat pun bermenyuarat untuk menentukan siapakah yang bakal menguruskan keperluan umat Islam;mengambil alih peranan Rasulullah s.a.w,berkhidmat kepada kaum Muslimin.

Akhirnya sebulat suara,para Sahabat memilih Abu Bakar As-Siddiq mengenangkan arahan nabi menyuruh beliau menjadi imam menggantikan Rasulullah s.a.w ketika baginda sakit tenat,dan diteguhkan dengan sikap nabi yang seperti tidak menyenangi Umar Al-Khattab menggantikan Abu Bakar As-Siddiq sebagai imam pada suatu ketika,juga berdasarkan usia dan kredit beliau sebagai Sahabat nabi yang paling rapat susah dan senang dan beberapa kriteria lain.

Namun ketika berita kewafatan baginda tersebar,ada satu kelompok manusia yang mula tersenyum lebar.Dendam mereka kepada Rasulullah s.a.w tidak pernah padam sejak baginda membuka kota Mekah lagi.Mereka mula merancang sesuatu,malahan sejak nabi menghadapi sakit tenat,kelompok ini sudah mengangan-angankan impian mereka dan dendam yang terbalas.Mereka memerhatikan setiap perjalanan politik umat Islam,apabila terjadi perpecahan walau sedikit pun,mereka akan bertindak!

Pada hari-hari yang indah itu,ketika Rasulullah s.a.w masih hidup,kelihatan dua cucu baginda yang masih kecil bermain-main di sekeliling Kekasih Allah itu.Adakalanya mereka bermain-main dengan janggut nabi,ada yang cuba memanjat tubuh nabi.Nabi hanya tersenyum melihat gelagat cucu-cucu baginda yang amat dicintainya.







Para Pembunuh Cucu Nabi






"Saudara-saudara, api (neraka) sudah bertiup. Fitnah pun datang seperti malam gelap gulita. Demi Allah,jangan sekiranya kamu berlindung kepadaku tentang apapun. Demi Allah aku tidak menghalalkan sesuatu kecuali yang dihalalkan oleh Al Quran. Juga aku tidak mengharamkan sesuatu, kecuali yang diharamkan oleh Al Quran. Laknat Allah kepada orang-orang Yahudi dan Nasrani yang menjadikan perkuburan nabi-nabi mereka sebagai tempat peribadatan !"

(antara kata-kata terakhir Rasulullah s.a.w sebelum kewafatannya)




Apakah yang dimaksudkan dengan Syiah?Siapakah Syiah?Apa masalahnya dengan mereka?Untuk mengkaji siapakah mereka,kita perlu mengkaji perjalanan sejarah dengan hati yang jujur.Kita perlu mengkaji asal-usul segala label-label yang ada.Dan kita perlu meneliti apakah ajaran Rasulullah s.a.w,pandangan baginda terhadap para Sahabatnya dan ramalan baginda tentang fitnah yang akan terjadi.Kita perlu menyiasat sejujurnya,kita perlu ambil pandangan kedua-dua pihak untuk mengetahui siapakah yang digelar Syiah ini,kerana di akhir cerita,kita akan tahu siapakah yang SEBENARNYA menumpahkan darah cucu-cucu Rasulullah s.a.w,memaki hamun para Sahabat dan memfitnah isteri Nabi sebagai pelacur kerana kelak jika kita terkeliru berada di barisan yang salah,kita akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak,di hadapan nabi yang kita harapkan syafaatnya....rupa-rupanya kita termasuk dalam golongan yang sesat,yang berasal dari moyang-moyang konspirator penumpah darah Hassan dan Hussein,pemuda-pemuda syurga yang dicintai Allah dan Rasul.

Pertama sekali,kita perlu tahu apakah yang dinamakan Syiah itu.Syiah menurut etimologi bahasa Arab bermakna: pembela dan pengikut seseorang.Selain itu juga bermakna: Setiap kaum yang berkumpul di atas suatu perkara (Tahdzibul Lughah, 3/61, karya Azhari dan Tajul Arus, 5/405,karya Az-Zabidi. Dinukil dari kitab Firaq Mu'ashirah, 1/31, karya Dr. Ghalib
bin 'Ali Al-Awaji).

Adapun menurut terminologi syariat bermakna: Mereka yang menyatakan bahwa Ali bin Abu Thalib lebih utama dari seluruh sahabat dan lebih berhak untuk memegang tampuk kepemimpinan kaum muslimin, demikian pula anak cucu
sepeninggal beliau. (Al-Fishal Fil Milali Wal Ahwa Wan Nihal, 2/113, karya Ibnu Hazm).Syiah adalah satu kelompok berasaskan politik pada mulanya terutama selepas peristiwa majlis Tahkim namun telah meleret-leret kepada masalah akidah dan hukum Islam termasuk ibadah.Syiah telah terbahagi kepada banyak cabang seperti Imamiah atau Itsna 'Asyariah (Dua Belas Imam atau juga dikenali sebagai Ja'fariyah),Ismailiyah dan Zaidiyah.Kebanyakan perbezaan di antara mereka adalah perbalahan tentang jumlah Imam;iaitu perkara terpenting dalam akidah Syiah.Dalam konteks ini,kita akan fokus kepada Syiah Imamiyah atau Syiah Imam 12 kerana Syiah inilah yang menjadi pilihan kebanyakan pengikutnya di Malaysia juga di dunia;sejak Iran diketahui umum adalah negara yang menganut fahaman Syiah ini.

Artikel ini lebih fokus kepada kelompok Syiah yang melampau (Syiah sendiri memanggil mereka dengan panggilan 'Ghulat') terutama dari cabang Imamiyyah,kerana perbuatan Ghulat ini banyak dikesan dari cabang ini manakala cabang lain seperti Zaidiah pula amat dekat dengan realiti sejarah dan menghormati Sahabat juga mengakui Khalifah AlRasyidin (Abu Bakar,Umar,Usman termasuk Ali).

MASALAHNYA,SYIAH GHULAT INI MAJORITINYA BERSEMBUNYI DI DALAM CABANG SYIAH IMAMIYYAH,RAFIDHAH ATAU JA'FARIYYAH INI.

Fahamkan dengan teliti,nanti dikhuatiri anda mencela orang yang salah.


Syiah Imamiyah juga dikenali sebagai Rafidhah,yang ada kaitannya dengan kisah Zaid bin 'Ali bin Hussein bin
'Ali bin Abu Thalib dan para pengikutnya ketika memberontak kepada Hisyam
bin Abdul Malik bin Marwan di tahun 121 H. (Badzlul Majhud, 1/86)

Zaid (cucu Hussein r.a) telah mendengar ada para penyokongnya yang mencela para Sahabat seperti Abu Bakar dan Umar lantas beliau menegur mereka.Hasilnya para penyokongnya meninggalkannya.Zaid terkejut melihatkan senario itu lantas berkata:

"Rafadhtumuunii?"

Yang bermaksud "Kalian tinggalkan aku?" (Maqalatul Islamiyyin, 1/137)

Dalam riwayat ini jelas ada satu kelompok yang kononnya mencintai dan menyokong Zaid (sebagai cicit Ali r.a) namun meninggalkan Zaid apabila ada perbezaan pendapat tentang celaan terhadap Sahabat Nabi.

Berbalik kepada Syiah Imamiyyah,ia mengandungi beberapa prinsip atau doktrin seperti Taqiyyah (berpura-pura),ar-Raj'ah (Kemunculan Semula Imam Mahdi Dan Kumpulan Orang Yang Telah Mati Untuk Memberi Keadilan) dan al-Bada' (Ilmu Allah Berubah-ubah Mengikut Sesuatu Peristiwa Yang Berlaku Kepada Manusia),namun prinsip Imamah lah yang sangat menonjol kerana dari sinilah timbul sindrom mendewa-dewakan Ali r.a dan keturunannya sehingga dikatakan para Imam 12 yang semuanya Ahli Bait lebih tinggi makamnya dari para nabi dan malaikat serta segala makhluk.


Kitab Al Hukumah Al Islamiyah karangan Khomeini (Khomeini adalah pemimpin revolusi Iran dan idola Syiah Malaysia) halaman 52.

"Allah telah mengusapkan tangan kanannya pada keluarga Ali dan memberikan cahayanya pada mereka
Tak ada keselamatan kecuali kalian wahai keluarga ali, tidak ada tempat selain dari kalian wahai mata Allah yang melihat (Biharul Anwar : 94/37).

Juga di dalam al-Hukuumatu al-Islamiyyah (hal. 52):"Dan sesungguhnya yang terpenting dari madzhab kami,sesungguhya imam-imam kami mempunyai kedudukan (maqam)yang tidak mampu dicapai oleh seorang pun malaikat yang muqarrab/dekat dan tidak oleh seorangpun Nabi yang pernah diutus.

Majlisi berkata : Allah hanya disembah, dikenal dan diesakan dengan perantaraan para Imam. Biharul Anwar jilid 23 hal 103.



Membuka Topeng Sebenar Syiah


"Mereka itu adalah suatu kaum yang merancang untuk
menghapuskan Nabi namun tidak mampu. Maka akhirnya mereka cela para
Sahabatnya agar kemudian dikatakan bahawa dia (Nabi Muhammad) adalah
seorang yang jahat, kerana kalau memang dia orang soleh, nescaya para
Sahabatnya juga adalah orang-orang soleh." (Ash-Sharimul Maslul 'ala
Syatimirrasul, hal. 580)


Mari kita buka saja topeng mereka.Topeng 'cintakan keluarga Nabi' atau topeng 'Islam' mereka.Kita telanjang mereka sahaja,yang selama ini menutup tubuh keji mereka berlumuran darah Ahli Bait dengan selimut kita.Sebenarnya sejarah permulaan FITNAH dalam sejarah Islam bermula setelah kemangkatan Khalifah Usman r.a.Secara ringkasnya,terdapat golongan yang mahukan pembelaan terhadap pembunuhan Usman r.a namun ketika Ali r.a dilantik menjadi khalifah,beliau berpendapat suasana politik umat Islam perlu distabilkan terlebih dahulu,barulah usaha mencari pembelaan diteruskan.INI ADALAH SIASAH BELIAU,namun ada kelompok yang tidak menghormati pendapat sepupu nabi yang terkenal sebagai pintu ilmu dan kebijaksanaannya.Mereka menimbulkan FITNAH bahawa Ali r.a menyembunyikan pembunuh menyebabkan kaum kerabat Usman r.a terutama dari Bani Umayyah merasa amat marah.Mereka telah nampak bara perpecahan,dan ini masanya untuk menuang minyak ke atasnya!

Kelompok inilah yang menjadi batu api sehingga mencetuskan Perang Jamal yang menyayat hati itu.Perang Jamal menjadi amat kontroversi,dan pasti orang tertanya-tanya mengapakah isteri yang amat dicintai Rasulullah s.a.w;Aisyah 'Umaira' r.a,dan dua Sahabat Nabi yang dijamin syurga;Thalhah dan al-Zubair r.a menyertai peperangan menentang Khalifah Ali r.a,yang juga sepupu Rasulullah s.a.w?Adakah mereka menentang Ali r.a????

TIDAK SAMA SEKALI

Al-Hafiz Ibn Kathir rahimahullah (774H) memperincikan detik-detik yang mengakibatkan bermulanya Perang Jamal:

“Orang-orangpun merasa tenang lagi lega …… pada waktu malamnya kedua-dua pihak bermalam dalam keadaan yang sebaik-baiknya. Akan tetapi para pembunuh Usman melalui malam tersebut dalam keadaan yang seburuk-buruknya. Mereka berbincang dan bersepakat untuk mengobarkan peperangan pada awal pagi esoknya. Mereka bangun sebelum terbit fajar, jumlah mereka menghampiri seribu orang. Masing-masing kelompok bergabung dengan pasukannya lalu menyerang mereka (pasukan Aisyah) dengan pedang. Setiap golongan bergegas menuju kaumnya untuk melindungi mereka. Orang-orang (pasukan Aisyah) bangun dari tidur dan terus mengangkat senjata. Mereka berkata: “Penduduk Kufah (pasukan Ali) menyerbu kita pada malam hari, mereka mengkhianati kita!”

Mereka (pasukan Aisyah) mengira bahawa para penyerang itu berasal dari pasukan Ali. Suasana hura hara tersebut sampai ke pengetahuan Ali, lalu beliau bertanya: “Apa yang terjadi kepada orang ramai?” Mereka menjawab: “Penduduk Basrah (pasukan Aisyah) menyerang kita!”

Maka kedua-dua pihak mengangkat senjata masing-masing, mengenakan baju perang dan menaiki kuda masing-masing. Tidak ada seorang jua yang menyedari apa yang sebenarnya terjadi.” [al-Bidayah wa al-Nihayah (diteliti oleh Ahmad `Abd al-Wahhab; Dar al-Hadith, Kaherah, 1997), jld. 7, ms. 227]

Syaikh al-Islam Ibn Taimiyyah rahimahullah (728H) meringkaskan detik-detik ini dalam satu perenggan:

“Mereka (para pembunuh Usman) menyerang khemah Thalhah dan al-Zubair. Lalu Thalhah dan al-Zubair menyangka bahawa Ali telah menyerang mereka, maka mereka menyerang kembali untuk mempertahankan diri (self defense). Seterusnya Ali pula menyangka bahawa mereka (Thalhah dan al-Zubair) menyerangnya, maka Ali menyerang kembali untuk mempertahankan diri. Maka berlakulah fitnah (peperangan) tanpa ia menjadi pilihan mereka (kedua-dua pihak).

Manakala Aisyah radhiallahu ‘anha hanya berada di atas pelana untanya, beliau tidak menyerang dan tidak memerintahkan serangan. Demikianlah yang diterangkan oleh tidak seorang daripada para ilmuan dalam bidang sejarah (Ahl al-Ma’rifat bi al-Akhbar).” [Minhaj al-Sunnah al-Nabawiyyah fi Naqd Kalam al-Syi`ah wa al-Qadariyyah (diteliti oleh M. Rasyad Salim; Muassasah Qurtubiyyah, 1986), jld. 4, ms. 317]

Ibnu Kathir juga menulis: “Sesungguhnya Ali telah mengutuskan al-Qa`qa` sebagi utusan untuk menemui Talhah dan al-Zubair mengajak mereka kepada kesatuan dan jamaah dan menyatakan kepada mereka berdua betapa besarnya perpecahan dan perselisihan. Lalu al-Qa`qa` menuju ke Basrah dan orang yang pertama ditemuinya ialah `Aishah. Beliau berkata: “Wahai Ummu Mukminin, apakah yang mendorong ibu menjejakkan kaki di bumi ini?”. `Aishah menjawab: “Wahai anakku, untuk mendamaikan antara manusia.”
Kemudian al-Qa`qa` meminta supaya `Aishah menjemput Talhah dan al-Zubair datang menemui `Aishah lalu mereka berdua tiba. Al-Qa`qa` berkata: “Saya telah bertanya kepada Ummu Mukminin sebab mengapa beliau menjejakkan kaki ke sini dan beliau menjawab untuk mendamaikan antara manusia.” Lalu mereka berdua menyatakan: “Kamipun dengan tujuan yang sama.”Jelas dari riwayat di atas Aishah, Talhah dan al-Zubair mengatakan bahawa mereka datang hanya untuk mendamaikan antara manusia.

Selepas berakhirnya Perang Jamal,apabila ramai orang Islam serta para Sahabat meninggal dunia (dalam kes ini,mereka menjadi mangsa fitnah golongan munafik jadi tidak usahlah kita memandang serong kepada Sahabat Nabi yang terpaksa berijtihad mempertahankan diri) dalam perang saudara yang sia-sia dan menyedihkan itu,barulah kedua-dua pihak sedar apa yang berlaku,namun sudah terlambat.Unta Siti Aishah r.a juga kelihatan rebah dipanah dan 'Umaira' Rasulullah itu terjatuh walaupun beliau hanya duduk di atas unta tanpa menyerang.Saidina Ali r.a yang terkenal bijak,berhemah tinggi dan tinggi ilmu (bukan seperti golongan Syiah pekat yang rendah akhlaknya memandang serong isteri Nabi ini termasuk Syiah Melayu yang dungu) dengan penuh sayu,hiba dan sedih mengarahkan orang-orangnya supaya isteri sepupunya (Rasulullah s.a.w) itudilindungi dan dibawa pulang dalam keadaan selamat.Beliau tahu bahawa ini semua adalah gara-gara fitnah dan beliau pun tahu Ummul Mukminin itu bukanlah datang untuk menyerangnya namun datang untuk mendamaikan sesama umat Islam sahaja.

DARI SINI KITA TAHU BAHAWA TUJUAN AISHAH DAN SAHABAT-SAHABAT NABI ITU BERANGKAT ADALAH UNTUK MENDAMAIKAN UMAT ISLAM YANG DILANDA DIFITNAH.Namun kelompok yang membunuh Usman r.a merasa tergugat dengan rencana mereka dan takut jika umat Islam bersatu mencari mereka yang membunuh Usman r.a lantas mengambil keputusan melaga-lagakan kedua-duanya.

Dan kelompok inilah yang SEBENARNYA MEMBUNUH CUCU NABI,SAIDINA HUSSEIN R.A DI KARBALA!!

Sebenarnya selepas Perang Siffin dan Majlis Tahkim yang menyaksikan kelicikan Muawiyyah dan kesabaran Ali r.a,umat Islam berpecah kepada 4 kelompok secara politik,iaitu pro-Ali,pro-Muawiyyah,Khawarij dan orang-orang Islam yang mengambil sikap berkecuali atau tunggu dan lihat.Khawarij adalah kelompok yang bencikan kedua-duanya;Ali dan Muawiyyah dan menghalalkan darah mereka untuk ditumpahkan.KITA MESTI FAHAM SEJARAH PERALIHAN ERA KHALIFAH AR-RASYIDIN KEPADA PEMERINTAHAN BANI UMAYYAH untuk mengesan punca FITNAH dan SIAPA yang MENGGERAKKAN FITNAH itu.

Ingat,ketika ini perbezaan pendapat masih dikira secara politik,ia tidak melibatkan akidah dan hukum agama.

SOALANNYA SEKARANG SIAPAKAH KELOMPOK YANG KEJAM DAN TERLAKNAT INI??

Mereka inilah kelompok yang telah menyokong ‘Abdullah Ibnu Saba’,yang terlibat dalam pembunuhan ‘Usman bin ‘Affan r.a, mengkhianati Saidina ‘Ali serta Saidina Hassan r.a.Syiah pada hari ini mendakwa ‘Abdullah Ibnu Saba’ adalah tokoh yang direka-reka para ulama namun sebenarnya watak itu memang ada dalam realiti sejarah malah para ulama Syiah sendiri pun ada menyebut tentangnya:

An Nasyi Al Akbar (293 H) mencantumkan tantang Ibnu Saba, dan golongan As Sabaiyah, yang teksnya: Dan suatu golongan yang mereka mendakwahkan bahwa Ali `alaihi salam masih hidup dan tidak pernah mati, dan ia tidak akan mati sampai ia menghalau (mengumpulkan) orang arab dengan tongkatnya, orang ini adalah As Sabaiyah, pengikut Abdullah bin Saba. Dan adalah Abdullah bin Saba seorang laki-laki dari penduduk San`a, seorang yahudi, telah masuk Islam lewat tangan Ali dan bermukim di Al Madain….Ref : Masailul Imaamah Wa Muqtathofaat minil kitabil Ausath fil Maqalat / ditahqiq oleh Yusuf Faan As, (Bairut 1971) hal : 22, 23.

Juga Al Qummi (301 H), menyebutkan : Sesungguhnya Abdullah bin Saba adalah orang yang pertama sekali menampakkan celaan atas Abu Bakr, Umar, dan Utsman, serta para sahabat, dan berlepas diri dari mereka. Dan ia mendakwakan sesungguhnya Ali-lah yang memerintahkannya akan hal itu. Dan sesungguhnya Taqiyah tidak boleh. Lalu Ali diberitahukan, lantas Alipun menanyakannya akan hal itu, maka ia mengakuinya. Dan Ali memerintah untuk membunuhnya, lalu orang-orang berteriak dari setiap penjuru : Wahai Amirul Mukminin apakah anda akan membunuh seorang yang mengajak kepada mencintai kalian Ahli Bait, dan mengajak kepada setia kepadamu dan berlepas diri dari musuh-musuhmu, maka biarkan dia pergi ke Al Madain Ref : Al Maqaalat wal Firaq, hal : 20. Diedit dan dikomenteri serta kata pengantar oleh Dr. Muhammad Jawad Masykur, diterbitkan oleh Muasasah Mathbu`ati `athani, Teheran 1963.

Berkata syeikh golongan ini (Syiah) : Abu Ja`far Muhammad bin Al Hasan at Thuusi (460 H) tentang Ibnu Saba, bahwa sesungguhnya ia telah kembali kepada kekafiran dan menampakkan pujian yang melampaui batas, kemudian ia menukilkan di kitabnya Tahdziibul Ahkaam sikap Ibnu Saba dimana ia menantang Ali dalam mengangkat kedua tangan ke langit.Ref : At Thuusi Tahdziibul Ahkaam (diterbitkan oleh Darul Kutub Al Islamiyah / Teheran, cetakan ke dua) dita`liq oleh Hasan AL Musawi, 2/322.

Jadi para ulama Syiah itu sendiri mengakui kewujudan Ibnu Saba' ini.Mari kita lihat kekejaman mereka seterusnya ke atas CUCU NABI yang dicintai.Setiap orang Islam yang mengaku cintakan Nabi dan Ahli Bait pasti menangis atau setidak-tidaknya timbul rasa sedih melihatkan pembunuhan kejam dan fitnah yang terjadi ke atas cucu Nabi itu.



TRAGEDI KARBALA



Apabila Mu’wiyyah r.a meninggal dunia maka anaknya Yazid bin Mu’awiyyah r.a telah diangkat menjadi penggantinya. Perlantikan Yazid ini telah dipersetujui [bai’ah] oleh majoriti para sahabat Nabi yang masih hidup termasuk para Ahlul Bait serta masyarakat Islam.

Namun begitu penduduk Kufah yang rata-ratanya berfahaman Syiah telah menolak kepimpinan Yazid dan ingin melantik Saidina Hussain sebagai khalifah yang baru.

Lalu penduduk Kufah termasuk tokoh-tokoh Syiah menulis surat kepada Saidina Hussain menjemput beliau ke Kufah untuk tujuan tersebut. Mereka bukan sekadar berjanji akan taat setia kepada kepimpinan Saidina Hussain malah mereka sanggup untuk menghunus senjata demi membela beliau serta menjatuhkan kerajaan Bani Umaiyah pimpinan Khalifah Yazid.

Mendengarkan sokongan yang padu dari penduduk Kufah maka beliau ( Saidina Hussain) mengutuskan Muslim bin ‘Aqil untuk meninjau keadaan sebenar di Kufah. Saidina Hussain memaklumkan khabar berita ini serta niat beliau untuk ke Kufah kepada para sahabat serta ahli keluarga beliau bagi mendengar pandangan mereka.

Namun demikian para sahabat terkemuka serta ahli keluarganya seperti ‘Abdullah Ibnu Abbas, Muhammad bin al-Hanafiyah, ‘Abdul Rahman bin Hisyam al-Makhzumi, ‘Abdullah bin Jaafar bin Abi Talib, Abdullah bin Muti’ al-Afdawi, ‘Amru bin Sa’id, ‘Abdullah bin ‘Umar, Abu Sa’id al-Khudri dan lain-lain telah menentang niat Saidina Hussain tersebut.

Ini adalah kerana mereka dapat menghidu helah golongan Syiah di Kufah yang sememangnya terkenal dengan pengkhianatan mereka terhadap Umat Islam. Mereka inilah kelompok yang telah menyokong ‘Abdullah Ibnu Saba’, yang terlibat dalam pembunuhan ‘Uthman bin ‘Affan r.a, mengkhianati Saidina ‘Ali serta Saidina Hassan r.a. Mereka berpandangan sokongan kuat yang menurut khabarnya datang dari penduduk Kufah hanyalah palsu dan tindakan mereka ini merupakan dalih mereka untuk menimbulkan susana kacau-bilau di dalam masyarakat Islam.

Selain daripada itu mereka berpendapat bahawa Yazid bin Mu’awiyyah adalah seorang khalifah yang telah dibai’ah oleh majoriti umat Islam, dikalangan para sahabat-sahabat utama dan juga ahli keluarga Rasulullah s.a.w.. Maka dari sisi syarak perlantikan beliau sebagai khalifah adalah sah. Terdapat larangan dari Rasulullah s.a.w. untuk memberontak terhadap pemerintah yang telah dilantik umat Islam secara sah.

Oleh itu mereka membantah niat Saidina Hussain untuk menyertai malah mengepalai pemberontakan penduduk Kufah tersebut. Ternyata pujuk rayu mereka gagal untuk menghentikan hasrat beliau untuk ke Kufah.

Apabila mendengar pergerakan rombongan Saidina Hussain ke Kufah maka Yazid memerintahkan gabenor beliau di Basrah iaitu Ubaidullah bin Ziyad serta tenteranya untuk berangkat ke Kufah bagi memantau pergerakan Saidina Hussain serta kebangkitan orang-orang Kufah.

Berikut merupakan pesanan Yazid kepada Ubaidullah bin Ziyad: "Saya mendapat tahu bahawa Hussain telah menuju ke Iraq. Oleh itu berkawallah di kawasan-kawasan perbatasan negeri. Sesiapa yang diragui, tahanlah dia dan sesiapa yang tertuduh tangkaplah dia. Tetapi jangan engkau perangi kecuali orang yang memerangi mu dan tulislah selalu kepada ku tentang apa yang berlaku". – Al-Bidayah Wa al-Nihayah, jilid 8, ms. 165. Dinukil dari artikel Syiah Pembunuh Sayyidina Hussain di Karbala yang ditulis oleh Mawlana Muhammad Asri Yusoff.


SIAPA SEBENARNYA PEMBUNUH SAIDINA HUSSAIN?

Wakil Saidina Hussain di Kufah iaitu Muslim bin ‘Aqil telah menghidu konspirasi yang sedang dirancang oleh penduduk Syi’ah di sana. Sebelum Muslim dibunuh oleh penduduk Kufah beliau sempat mengutuskan ‘Umar bin Saad bin Abi Waqqas kepada Saidina Hussain yang semakin hampir tiba ke bandar Kufah tentang kecurangan golongan Syi’ah. Maka Saidina Hussain membatalkan hasratnya untuk ke Kufah dan mengubah laluan rombongannya menuju ke Syam untuk menemui Yazid.

Golongan Syi’ah di Kufah mula panik dengan perubahan arah tersebut kerana sekiranya Saidina Hussain berbai’ah kepada Yazid maka musnahlah segala perancangan kotor mereka untuk memporak-perandakan kesatuan umat Islam dan sudah pasti kedudukan mereka akan terancam.

Menurut ulamak Syi’ah sendiri iaitu Mulla Baaqir Majlisi tentera Syi’ah lengkap bersenjata dari Kufah mengejar rombongan Saidina Hussain dan mereka bertembung di Karbala.

Menurutnya lagi: Sejarah memaparkan bahawa dialah (iaitu Syits bin Rab’ie seorang Syi’ah dari Kufah) yang mengetuai 40,00 bala tentera untuk menentang Saidina Hussain dan dialah orang yang mula-mula turun dari kudanya untuk memenggal kepala Saidina Hussain – Mulla Baaqir Majlis, Jilaau al-‘Uyun, ms. 37. Dinukil dari artikel Syiah Pembunuh Sayyidina Hussain di Karbala.

‘Abdullah ibnu ‘Umar r.a ( Ibnu Umar ) seorang sahabat Nabi yang besar kedudukannya telah mempertanggungjawabkan penduduk Kufah atas kematian Saidina Hussain.

Hakikatnya ketika Al Husain datang memenuhi panggilan Syiah Kufah, dan ketika pasukan ‘Ubaidillah bin Ziyad membantai Al Husain dan 17 orang Ahlul Bait di Karbala,tak seorang pun dari orang-orang Syiah itu yang membela beliau.

Kemana perginya para pengirim ratusan surat itu? Mana 12.000 orang yang katanya akan berbaiat rela mati bersama Al Husain???

Bahkan ulamak Syi’ah sendiri, Mulla Baaqir Majlisi juga telah meriwayatkan kata-kata terakhir Saidina Hussain sebelum syahid di Karbala: "Wahai orang-orang Kufah! Semoga kamu dilaknat sebagaimana dilaknat niat-niat jahat kamu. Wahai orang-orang yang curang, zalim dan pengkhianat! Kamu telah menjemput kami untuk membela kami di waktu kesempitan tetapi bila kami datang untuk membela kamu dengan menaruh kepercayaan kepada kamu maka sekarang kamu hunuskan pedang dendammu kepada kami dan kamu membantu musuh-musuh di dalam menentang kami." – Mulla Baaqir Majlis, Jilaau al-‘Uyun, ms. 391. Dinukil dari artikel Syiah Pembunuh Sayyidina Hussain di Karbala.

Dari segi emosinya ini sudah tentu perkara yang munasabah,kerana dalam keadaan begini sudah tentu Saidina Hussein lebih marah atau 'bengang' dengan orang yang disangka jujur dan mahu menolong serta melindunginya tiba-tiba mengkhianatinya.Yazid dan gabenornya sudah tentu tidak disetujui awal-awal dan Saidina Hussein maklum segala penyelewengan dan kemungkaran mereka,namun orang-orang Kufah yang mengaku 'Syiah' kepada cucu Nabi itu (menyokong dan sanggup berdiri di belakang beliau) tiba-tiba tidak mahu datang menolong seorang pun padahal jarak antara Kufah atau Najaf dengan Karbala amat dekat.Bayangkan tentera Ubadillah boleh tiba dari Basrah yang jauh,bagaimana pula penduduk Kufah hampir dengan tempat kejadian,yang mengaku sehidup semati dengan keturunan Ali r.a itu boleh mengkhianati cucu nabi tersebut dan tidak datang menolong pun...ini disahkan oleh sejarahwan Syiah sendiri dan jika kita baca kisah-kisah Karbala mereka pun diceritakan jumlah korban di pihak Saidina Hussein ialah 70-80 orang sahaja (kesemuanya kaum keluarga,kerabat dan pengikut yang datang bersama-sama beliau)

Bayangkan jika anda bermusuh dengan B.Anda sudah kenal B sebagai samseng sekolah.Kemudian datang pula C,menyatakan sokongan tidak berbelah bagi kepada anda.Apabila B datang minta wang dari anda,anda berani menolak dengan kasar,mengingatkan C ada dibelakang anda.Apabila B menumbuk anda,C melihat dengan selamba tanpa menolong sedikit pun.Apabila B berlalu pergi...siapakah antara B dan C yang menaiki ranking manusia paling anda bengang ketika itu??

Jadi dinasihatkan kepada Syiah Melayu supaya memasukkan nama-nama penduduk Kufah sekali dalam senarai manusia yang dimakihamun bersama-sama Yazid dan Ubaidillah.Ini lebih adil dan saksama.Mengapa berat sebelah?

Dalam sejarah, Umar Bin Saad Bin Abi Waqqas (Saad Bin Abi Waqqas adalah sahabat Nabi yang berdakwah ke China,di mana dari China inilah Islam fasa pertama dibawa ke Nusantara) adalah orang yang diutus oleh Muslim bin 'Aqil kepada Saidina Hussein untuk memberitahu pembelotan orang Kufah.Namun jika anda baca kisah-kisah Karbala versi Syiah,anda akan dapati nama Umar Bin Saad Bin Abi Waqqas ini adalah orang yang jahat dan yang memerintahkan tubuh cucu Nabi dipijak-pijak.ANDA NAMPAK KONSPIRASI INI??

Sudah tentu orang Kufah begitu memusuhi anak Sahabat besar itu kerana memberitahu Saidina Hussein penyelewengan mereka.

Sayyidatina Zainab, saudara perempuan Sayyidina Husain yang terus hidup selepas peristiwa itu juga mendoakan keburukan untuk golongan Syiah Kufah. Katanya, " Wahai orang-orang Kufah yang khianat, penipu! Kenapa kamu menangisi kami sedangkan air mata kami belum lagi kering kerana kezalimanmu itu. Keluhan kami belum lagi terputus oleh kekejamanmu. Keadaan kamu tidak ubah seperti perempuan yang memintal benang kemudian dirombaknya kembali. Kamu juga telah merombak ikatan iman dan telah berbalik kepada kekufuran...Adakah kamu meratapi kami padahal kamu sendirilah yang membunuh kami. Sekarang kamu pula menangisi kami. Demi Allah! Kamu akan banyak menangis dan sedikit ketawa. Kamu telah membeli keaiban dan kehinaan untuk kamu. Tompokan kehinaan ini sama sekali tidak akan hilang walau dibasuh dengan air apapun". (Jilaau al-‘Uyun, ms 424).

Selepas balatentera Ubaidillah pergi,barulah ada penduduk Kufah yang datang melihat kesan-kesan tragedi ini...betapa menyesalnya mereka melihat kesan pengkhianatan mereka itu sehingga ada yang meraung-raung,menangis dalam penyesalan yang dasyat.

Golongan Syiah Kufah yang mengaku telah membunuh Sayyidina Husain itu kemudian muncul sebagai golongan "At Tawwaabun" yang kononnya menyesali tindakan mereka membunuh Sayyidina Husain. Sebagai cara bertaubat, mereka telah berbunuh-bunuhan sesama mereka seperti yang pernah dilakukan oleh orang-orang Yahudi sebagai pernyataan taubatnya kepada Allah kerana kesalahan mereka menyembah anak lembu sepeninggalan Nabi Musa ke Thur Sina.

Air mata darah yang dicurahkan oleh golongan "At Tawaabun" itu masih kelihatan dengan jelas pada lembaran sejarah dan tetap tidak hilang walaupun cuba dihapuskan oleh mereka dengan beribu-ribu cara.

Kita boleh lihat 'sumpah' yang diucapkan Zainab AlKubra itu berlaku sehingga ke hari ini.SIAPAKAH KELOMPOK DARI UMAT 'ISLAM' YANG BERIA-RIA BANYAK MENANGIS SEHINGGA MELAMPAUI BATAS?MENGAPA MEREKA MERATAP-RATAP MELEBIHI BATAS YANG DITUNJUKKAN RASULULLAH S.A.W SENDIRI?Pelikkan?Apa rahsianya mereka menyesal begitu rupa?Siapa yang didik mereka supaya menyesal sebegitu rupa?

Lihat pula kecaman dan 'sumpah' dari Fatimah anak perempuan Saidina Hussein r.a:

Fatimah anak perempuan Sayyidina Husain pula berkata, " Kamu telah membunuh kami dan merampas harta benda kami kemudian telah membunuh datukku Ali (Sayyidina Ali). Sentiasa darah-darah kami menitis dari hujung-hujung pedangmu……Tak lama lagi kamu akan menerima balasannya. Binasalah kamu! Tunggulah nanti azab dan kutukan Allah akan berterusan menghujani kamu. Siksaan dari langit akan memusnahkan kamu akibat perbuatan terkutukmu. Kamu akan memukul tubuhmu dengan pedang-pedang di dunia ini dan di akhirat nanti kamu akan terkepung dengan azab yang pedih ". Apa yang dikatakan oleh Sayyidatina Fatimah binti. Husain ini dapat dilihat dengan mata kepala kita sendiri di mana-mana Syiah berada.


SIAPAKAH DARI KALANGAN UMAT ISLAM YANG MEMUKUL-MUKUL TUBUH DENGAN PEDANG SEHINGGA BERDARAH-DARAH PADA HARI INI??

Dari sini kita nampak 'sesuatu'.Ada 'sesuatu' yang cuba disorokkan oleh pihak tertentu.Masalah yang dihadapi mereka kerana dosa dan kesalahan mereka yang lampau DIBEBANKAN kepada orang lain sehingga kepada Syiah-syiah Melayu pada hari ini.Fikirkanlah.

Perlu ditegaskan lagi,artikel ini lebih fokus kepada kelompok Syiah yang melampau (Syiah sendiri memanggil mereka dengan panggilan 'Ghulat') terutama dari cabang Imamiyyah,kerana perbuatan Ghulat ini banyak dikesan dari cabang ini manakala cabang lain seperti Zaidiah pula amat dekat dengan realiti sejarah dan menghormati Sahabat juga mengakui Khalifah AlRasyidin (Abu Bakar,Umar,Usman termasuk Ali).

MASALAHNYA,SYIAH GHULAT INI MAJORITINYA BERSEMBUNYI DI DALAM CABANG SYIAH IMAMIYYAH RAFIDHAH ATAU JA'FARIYYAH INI.

Fahamkan dengan teliti,nanti dikhuatiri anda mencela orang yang salah.


Hadis berikut yang diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari rahimahullah (256H) di dalam Shahihnya – hadis no: 5994 dimana Abdul Rahman bin Abi Na'm menerangkan: "Aku melihat (Abdullah) Ibn Umar ditanya oleh seorang lelaki berkenaan hukum darah lalat. Ibn Umar bertanya: "Kamu berasal dari mana?" Lelaki itu menjawab: "Aku daripada orang-orang Iraq." Lalu Ibn Umar berkata: "Lihatlah orang ini, dia bertanya kepada aku berkenaan darah lalat padahal mereka (orang-orang Iraq) membunuh cucu Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Aku mendengar Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Mereka berdua (Hasan dan Husain) adalah penyejuk hatiku di dunia".

Terdapat beberapa sebab kenapa seorang sahabat yang alim yang hidup sezaman dengan Husain bin Ali berkata sedemikian.

Pertama: Orang yang menjemput Husain dari Madinah ke Kufah adalah orang-orang Iraq.

Kedua: Orang-orang Iraq kononnya ingin membai`ah Husain dan memulakan gerakan bagi menjatuhkan pemerintahan Yazid. Ini menyebabkan Yazid terpaksa mengambil langkah berjaga-jaga bagi memerhati tindakan Husain yang seterusnya. Seandainya Husain bergerak ke satu tempat tanpa tujuan politik, pasti Yazid tidak perlu memerhati beliau.

Ketiga: Orang-orang Iraq berura-ura untuk memulakan gerakan menjatuhkan gabenor pemerintahan Yazid di Kufah dan bandar-bandar di sekitarnya. Hal ini menyebabkan Ubaidullah bin Ziyad secara gelojoh mengambil tindakan ketenteraan.

Keempat: Orang-orang Iraq yang pada asalnya ingin membai`ah Husain dan menjadikan beliau khalifah terus melarikan diri apabila melihat kemaraan tentera Ubaidullah bin Ziyad. Maka secara tiba-tiba tinggallah Husain serta ahli keluarganya terperangkap di hadapan tentera Ubaidullah bin Ziyad yang besar jumlahnya.

Justeru sekalipun yang membunuh Husain ialah tentera dibawah arahan Ubaidullah bin Ziyad, faktor sebenar yang menyebabkan Husain terbunuh ialah orang-orang Iraq itu sendiri.

Timbul soalan seterusnya, kenapakah orang-orang Iraq yang pada asalnya ingin membai’ah Husain dan menjadikan beliau khalifah terus melarikan diri tanpa membela Husain? Jawapannya adalah mudah, mereka pada asalnya tidak memiliki apa-apa keinginan untuk menjadikan Husain sebagai khalifah. Tujuan mereka hanyalah untuk menimbulkan fitnah yang baru, yakni dengan melagakan Husain dengan pemerintahan Yazid. Perkara lain yang menarik untuk diperhatikan adalah, penduduk Iraq (syam) pada ketika itu kebanyakan mereka adalah orang-orang Syiah.

Ingat,ini tidak bermakna membela kuncu-kuncu Yazid yang juga bertindak menyerang kumpulan Ahli Bait itu.Mereka juga bersalah kerana 'tumpang sekaki' dan merelakan diri supaya terkeliru dengan tipuhelah Syiah Kufah ini.Perihal Muawiyyah,Yazid,‘Ubaidillah bin Ziyad dan kuncu-kuncunya kita serahkan kepada Allah Yang Maha Keras Azabnya,yang tinggal kini adalah pembunuh sebenar yang menjalankan konspirasi,bersembunyi dibelakang jubah Yazid Bin Muawiyyah.

MAKA SUDAH TERANG LAGI BERSULUH,SIAPAKAH YANG SEBENARNYA MENJALANKAN KONSPIRASI.Pembunuh sebenar Ahli Bait adalah golongan Syiah Kufah yang berasal dari kelompok pembunuh Usman r.a dan ada kaitan dengan Yahudi Munafik Laknatullah,‘Abdullah Ibnu Saba’ yang disahkan oleh Ulama Syiah dan Sunnah sendiri.

INILAH NENEK MOYANG KEPADA RAFIDHAH ATAU SYIAH IMAMIYYAH ATAU SYIAH IMAM 12 ATAU JA'FARIYAH.


Selepas mengenali secara ringkas apakah sebenarnya Syiah sebagai PEMBUNUH CUCU NABI yang telah mencuci tangan mereka dari darah Karbala itu,mari kita mengenali sifat-sifat mereka.




AHLI BAIT

Pertamanya,kita mesti mengenal dahulu senjata utama Syiah dalam meraih simpati mangsa-mangsanya,iaitu persoalan AHLI BAIT.Siapakah Ahli Bait?

Ahli Bait secara mudah adalah kaum kerabat Rasulullah s.a.w atau keluarga rumahtangga Rasulullah.Namun pendapat yang shahih dan terperinci, ahli bait Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah yang diharamkan bagi mereka shodaqoh. Mereka adalah isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan keturunannya, serta seluruh kaum muslimin dan muslimah dari keturunan Abdul Muthalib dan keturunan Bani Hasyim bin Abd Manaf, keluarga Sayyidina Ali dan Fatimah berserta putera-putera mereka (Sayyidina Hasan dan Sayyidina Hussein) dan keturunan mereka.

Juga keluarga Abbas bin Abdul Mutholib dan keluarga Ja’far serta keluarga Aqil yang sama dengan Sayyidina Ali juga merupakan putera-putera Abu Thalib. Pengertian khusus ini dianut oleh sebahagian kaum Sunni dan sebahagian kaum Sufi. Sementara kaum Syi’ah lebih mengkhususkan lagi ahlul-bait untuk hanya mencakup Sayyidina Ali dan isterinya Fatimah puteri Nabi SAW beserta putera-putera mereka Sayyidina Hasan, Sayyidina Hussien (4 orang ini bersama Nabi SAW juga disebut Ahlul Kisa atau yang berada dalam satu selimut) dan keturunan mereka.Allahu a’lam.Terdapat banyak hadis yang menuntut kita sebagai umat Islam mengasihi Ahli Bait seperti di bawah:

"Aku ingatkan kamu kepada Allah (agar mencintai dan memuliakan) ahli keluargaku. (riwayat Muslim, Tarmizi, al-Nasa’i, Ahmad dan al-Hakim).

"Di dalam hadis yang lain pula Baginda SAW bersabda, maksudnya: “Sesungguhnya aku tinggalkan buat kalian dua bekalan iaitu Kitabullah dan keturunanku Ahli Bait. Sesungguhnya Allah Yang Maha Pelembut dan Maha Mengetahui telah memberitahuku bahawa kedua-duanya tidak akan berselisih sehinggakan kedua-duanya masuk ke syurga, maka lihatlah bagaimana kalian melanjutkan kepimpinanku terhadap dua perkara ini”. (Dikeluarkan oleh al-Haytami dalam Majma’ al Zawaid)

Tentang isu lingkungan Ahli Bait,ada kekeliruan di sini,sampai jarak manakah julat yang dikatakan Ahli Bait itu sehingga kita dituntut mengasihi mereka?SEbab ada pertanyaan yang mengatakan keturunan Ahli Bait ada yang melakukan maksiat dan menjadi fasiq.Lebih-lebih lagi pada zaman moden ini,dimana orang-orang yang ber'title' Syed dan Syarifah ada yang melakukan kemungkaran.Dalam hal ini,kita ambil pendapat paling sederhana,selamat dan meyakinkan.Tentang 'title' Syed dan Syarifah,gelaran itu bukanlah muktamad menunjukkan pemakainya berasal dari keturunan nabi.Gelaran ini pada hari ini tidak menjadi ekslusif kepada apa yang dipanggil keturunan nabi ini.Orang-orang Islam pada hari ini terutama masyarakat Islam Nusantara gemar menamakan anak-anak mereka Syed,Said atau syarifah (yang perempuan).Jadi tidak hairanlah tentang pemakainya yang berkelakuan tidak senonoh itu.Tambahan pula,iman tidak boleh diwarisi,iman adalah anugerah hidayah kepada seseorang.Walaupun bapanya ulama,ustaz atau ahli agama,kita tidak boleh mengatakan anaknya pasti menjadi sepertinya,kerana itu adalah ketentuan Allah s.w.t.Jadi perkara ini bukanlah menjadi isu sebenarnya.

Jadi berdasarkan pendapat yang lebih sederhana,Ahli Bait itu adalah apa yang disebut dalam AlQuran seperti di dalam Surah Al-Ahzab ayat 33:

"dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu,dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya"

Ayat 28 sehingga 34 (termasuk ayat 33) dalam Surah Al-Ahzab ini menceritakan adab-adab bagi isteri-isteri nabi.Maka siapakah keluarga nabi di dalam rumahtangganya ketika ayat ini diturunkan (yang terdapat istilah Ahli Bait di dalamnya)?Jadi pendapat yang paling sederhana ialah Rasulullah s.a.w,isteri-isterinya,anak-anak mereka atau pun cucu-cucu mereka sekiranya telah dilahirkan ketika ayat ini diturunkan.

Dan sudah tentu kesemua ahli keluarga Rasulullah s.a.w dalam 'lingkungan selamat' ini adalah orang-orang yang rapat,duduk sebumbung dengan Rasulullah s.a.w ketika baginda masih hidup,termasuk Hassan dan Hussein r.a yang masih kecil itu.Maka inilah lingkungan yang diyakini ketepatannya dan akhlak mereka boleh kita jadikan contoh teladan.

Syiah mendakwa merekalah yang mencintai Ahli Bait.Merekalah sahaja yang paling hebat kasihkan Ahli Bait sehingga adakalanya menamakan kelompok mereka sebagai Mazhab Ahli Bait.Keegoan mereka dalam hal ini sehingga menuduh umat Islam yang tidak sealiran mereka sebagai pembenci Ahli Bait dan penyokong Yazid/Muawiyyah.Namun anehnya,mereka tidak menyebut sedikit pun pasal isteri-isteri Rasulullah s.aw yang berkongsi katil dan cinta dan kasih sayang,duduk sebumbung serta menjaga anak-anak Rasulullah s.a.w.Bagi mereka,isteri-isteri Nabi ini terkeluar dari 'carta' Ahli Bait.Tidak tahu mengapa.Tetapi kepada yang membaca sejarah pergerakan politik Syiah di Kufah dan lain tempat pasti dapat menghidu masalah mereka.

SEBENARNYA MEREKA MENGGUNAKAN NAMA SAIDINA ALI R.A DAN KETURUNANNYA SEBAGAI 'SCAPEGOAT' UNTUK CITA-CITA POLITIK MEREKA dan melunaskan dendam kepada ABU BAKAR DAN UMAR R.A YANG TEGAS DALAM MEMBASMI GOLONGAN MUNAFIK DAN NABI PALSU.

Sebab itu isteri-isteri nabi terkeluar carta dalam senarai Ahli Bait mereka.Sebab isteri-isteri nabi tiada kaitan dengan tuntutan takhta Saidina Ali.Namun Syiah Melayu yang dungu menurut sahaja dan turut menjadi 'scapegoat secara membuta-tuli,naif dan menyedihkan.

Kebingungan mereka mencapai tahap tidak siuman apabila merayakan Hari Karbala dengan mencederakan tubuh badan kononnya mencintai ahli Bait padahal mereka jugalah yang banyak membunuh atau menyiksa Ahli Bait yang tidak sependapat dengan mereka.Syaikh Al Burqu`i Rahimahullah termasuk cucu dan keturunan Ahlul Bait telah diculik dan dipenjara 30 tahun semata-mata tidak sependapat dengan Syiah Iran.Ingat,Syiah pada asalnya adalah gerakan politik,namun akhirnya meleret-leret kepada soal akidah dengan bermodalkan simpati kepada Ahli Bait dan Imam 12.

Ingat,cintakan Ahli Bait adalah TOPENG semata-mata,yang penting cita-cita politik mereka tercapai.

KATAKUNCINYA IALAH JIKA MEREKA MENGATAKAN MEREKA CINTA AHLI BAIT,KATAKAN AJARAN ISLAM MEMANG MENUNTUT SEMUA ORANG ISLAM MENCINTAI AHLI BAIT,KELUARGA RASULULLAH S.A.W.

Tiada istimewanya prinsip mereka itu.

RAHSIANYA IALAH RASA SIMPATI KEPADA KETURUNAN ALI R.A.MEREKA AKAN MEMAIN-MAINKAN PERASAAN SIMPATI INI UNTUK MENDOKTRIN MANGSANYA KE LEMBAH KESESATAN LEBIH JAUH.Mereka akan menghidangkan kepada anda kisah-kisah Karbala yang ditambah rempah-ratus ramuan secukup rasa yang menimbulkan perasaan hiba dan sayu yang bersangatan...akhirnya anda merasakan Syiah ini adalah benar dan membenarkan bahawa selain dari Syiah ini adalah salah dan batil.Itulah keputusan akhir dari drama yang dilakonkan kepada mangsa-mangsanya.

Namun cintakan Ahli Bait mereka teruji jika kita ajukan Aishah r.a yang amat dibenci mereka.Padahal Aishah r.a bukan sahaja Ahli Bait malah adalah ISTERI NABI yang memangku kepala baginda ketika kewafatannya!Dalam soal ini seolah-olah terdapat pula 'penapisan' dalam memilih Ahli Bait untuk dicintai.Ada pula 'blacklist' dalam senarai Ahli Bait.Mengapa mereka membenci Aishah r.a??Alasan mereka kerana Aishah r.a menentang Ali r.a.FIKIRKAN,ADAKAH UMMUL MUKMININ SANGGUP MENENTANG SEPUPU SUAMINYA SENDIRI?Sebenarnya mereka bencikan UmmulMukminin kerana tindakan UmmulMukminin mahu mendamaikan umat Islam;yang akan membahayakan rancangan golongan pembunuh Usman r.a,warisan Syiah Kufah dan Syiah Imamiyyah pada hari ini.





IMAM


Mereka sangat taksub dengan istilah ini.Kalau boleh nama mereka pun mesti ada perkataan imam ini.Persoalan Imam menjadi persoalan akidah buat mereka,sehingga tiada solat bagi mereka yang tiada akidah berimam-imam ini.Diriwayatkan
dari Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (2/18) dari Zurarah dari Abu Ja'far, ia berkata: "Islam dibangun di atas lima perkara:… shalat, zakat, haji, shaum dan wilayah (imamah)…" Zurarah berkata: "Aku katakan, mana yang paling
utama?" Ia berkata: "Yang paling utama adalah wilayah." (Dinukil dari
Badzlul Majhud, 1/174)

Mengikut kepercayaan karut Syiah,terdapat 12 Imam:

1-Ali bin Abi Thalib (600–661), juga dikenal dengan Amirul Mukminin
2-Hasan bin Ali (625–669), juga dikenal dengan Hasan al-Mujtaba
3-Husain bin Ali (626–680), juga dikenal dengan Husain asy-Syahid
4-Ali bin Husain (658–713), juga dikenal dengan Ali Zainal Abidin
5-Muhammad bin Ali (676–743), juga dikenal dengan Muhammad al-Baqir
6-Jafar bin Muhammad (703–765), juga dikenal dengan Ja'far ash-Shadiq
7-Musa bin Ja'far (745–799), juga dikenal dengan Musa al-Kadzim
8-Ali bin Musa (765–818), juga dikenal dengan Ali ar-Ridha
9-Muhammad bin Ali (810–835), juga dikenal dengan Muhammad al-Jawad atau Muhammad at Taqi
10-Ali bin Muhammad (827–868), juga dikenal dengan Ali al-Hadi
11-Hasan bin Ali (846–874), juga dikenal dengan Hasan al-Asykari
12-Muhammad bin Hasan (868—), juga dikenal dengan Muhammad al-Mahdi


Bermacam-macam kepercayaan karut tentang imam ini,mari kita lihat apa pendapat Syiah ini:

Al-Khumaini (Khomeini) berkata:
"Kami bangga bahwa para imam kami adalah para imam yang ma'shum, mulai 'Ali
bin Abu Thalib hingga Penyelamat Umat manusia Al-Imam Al-Mahdi, sang
penguasa zaman -baginya dan bagi nenek moyangnya beribu-ribu penghormatan
dan salam- yang dengan kehendak Allah Yang Maha Kuasa, ia hidup (pada saat
ini) seraya mengawasi perkara-perkara yang ada." (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah,
hal. 5, dinukil dari Firaq Mu'ashirah, 1/192)

Imamah ini (menurut Syiah) adalah hak 'Ali bin Abu Thalib dan
keturunannya sesuai dengan nash wasiat Rasulullah. Adapun selain mereka
(Ahlul Bait) yang telah memimpin kaum muslimin dari Abu Bakr, 'Umar dan yang
sesudah mereka hingga hari ini, walaupun telah berjuang untuk Islam,
menyebarkan dakwah dan meninggikan kalimatullah di muka bumi, serta
memperluas dunia Islam, maka sesungguhnya mereka hingga hari kiamat adalah
para perampas (kekuasaan). (Lihat Al-Khuthuth Al-'Aridhah, hal. 16-17)

Tak ada yang mengumpulkan al quran kecuali para imam
Alquran diturunkan terdiri dari 17 ribu ayat (Al Kafi 2/463). Al Majlisi dalam Mir’atul Uqul mengatakan bahwa riwayat ini terpercaya.

"Para imam itu lebih utama dari para Nabi Allah. Derajat mereka lebih tinggi daripada para Malaikat, Nabi, Rasul.
Para Imam memiliki kedudukan mulia dan kekuasaan atas makhluk, seluruh atom di alamini tunduk pada mereka. Posisi ini tidak dicapai oleh malaikat maupun para Nabi." (Kitab Al Hukumah Al Islamiyah karangan Khomeini halaman 52)

Padahal hakikat sebenarnya para Imam itu sendiri berlepas diri dari sanjungan berlebihan dari mereka yang KONONNYA kasihkan keturunan Ali r.a.SEbagai contoh Ja`far Ash Shadiq (Imam Syiah ke-6) termasuk orang yang sangat mencintai Abu Bakar Ash Siddiq dan juga Umar bin Khaththab Radhiyallahu `anhu. Beliau sangat mengagungkan keduanya karena itu beliau sangat membenci Rafidhah yang telah membenci keduanya.

Ja`far juga membenci Rafidhah yang telah menetapkannya sebagai imam yang ma`sum. Diriwayatkan oleh Abdul Jabbar bin Al Abbas Al Hamdzani bahwa Ja`far bin Muhammad mendatangi mereka ketika mereka hendak meninggalkan Madinah, dia (Ash Shadiq) berkata,
Sesunggunya kalian insya Allah adalah termasuk orang-orang shalih di negeri kalian, maka sampaikanlah kepada mereka ucapanku, `Barangsiapa mengira bahwa aku adalah imam ma`shum yang wajib ditaati maka aku benar-benar tidak ada sangkutpaut dengannya. Dan barangsiapa mengira bahwa aku berlepas diri dari Abu Bakar dan Umar maka aku berlepas diri daripadanya`. (Syiar `A`lam An Nubala : 259).

Mereka mendakwa mencintai Imam-imam ini yang rata-ratanya keturunan Ali r.a namun sebenarnya dalam sejarah,para Imam ini tidak dipedulikan langsung oleh Syiah Laknatullah ini,walaupun ketika mereka memegang kekuasaan.Keturunan Ahli Bait yang diburu oleh musuh-musuh mereka dibiarkan berlari-lari termenggah-menggah dikejar oleh musuh mereka dihadapan para Syiah ini tanpa mahu menolong sedikit pun,malah mereka turut mengorek lubang di jalanan supaya Ahli Bait ini jatuh dan boleh lah mereka menghapuskan dengan mudah.

SEsungguhnya para Imam itu sendiri merasa pelik dengan kedunguan dan kesesatan Syiah yang menyanjung mereka bagaikan dewa-dewa Jahiliah.Terdapat berpuluh-puluh lagi petikan berkaitan Imam yang mencapai tahap yang menyedihkan dari sumber-sumber Syiah ini.Jika boleh para Imam ini mahu diangkat sebagai dewa-dewa Syiah,setaraf dewa-dewa Rom dan Hindu,yang menurunkan rezeki dan hujan kepada manusia.




Gemarkan Label-label

Orang-orang Syiah gemarkan label-label.Apa jua perkataan yang ada bau-bau 'Syiah' samaada 'Syiatihi' atau seumpamanya,dijumpai dalam hadis atau ayat Quran,maka didakwanya merujuk kepada golongan mereka,golongan pengamal ajaran sesat.Padahal perkataan 'Syiah' bukanlah sesuatu yang eksklusif;ia adalah perkataan bahasa Arab biasa yang bermaksud golongan.Lainlah di dalam AlQuran disebut golongan Al-Kombiuter (sebagai contoh) .Perkataan Kombiuter tiada dalam kosa kata Arab ketika itu dan kini barulah diketahui rupanya ia bermaksud orang-orang yang menggunakan komputer (sebagai contoh).Ini baru perkataan khas yang eksklusif.Tetapi orang-orang Syiah tetap berdegil mahu mengatakan Allah dan Rasul merujukkan perkataan 'Syiah' ini kepada mereka.Bagaimana hendak dikaitkan perkataan itu kepada mereka sedangkan pada masa yang sama mereka mengamalkan kesesatan dan bidaah yang jauh dari hidayah Allah dan ajaran Nabi.Agaknya jika maksud perkataan 'golongan' di dalam bahasa Arab ketika itu adalah 'Kahar',sudah tentu para Syiah ini akan bergabung dengan Mazhab Rasul Kahar dan berasulkan Rasul seorang Melayu walaupun para Syiah ini dari Iran dan Iraq.Rasul Kahar akan diangkat menjadi Ayatollah Kahar dan dipuja-puja kerana berkeras mendakwa perkataan itu merujuk kepada Rasul Kahar.Anehnya bila ada hadis yang menggunakan perkataan 'Syiah' itu kepada golongan yang negatif seperti para pengikut Dajjal yang bersembunyi dibalik pokok atau batu dalam riwayat Ahmad dalam Musnad,tiada pula mereka berkokok mahu mengaku merekalah golongan itu.

Tidak cukup dengan itu,para ulama senget mereka segera bergegas ke makmal-makmal mereka dan bereksperimen mencipta hadis-hadis palsu yang dimasukkan perkataan 'Syiah' ataupun 'Syiatihi' yang membabitkan nama Rasulullah s.a.w atau Saidina Ali r.a bagi mengiktiraf diri sendiri bahawa merekalah golongan yang berjaya di dunia akhirat.Ini boleh diumpamakan menekan butang lif naik sendiri.




Mereka-reka Hadis

Golongan Syiah suka mencipta dan bereksperimen dengan hadis-hadis palsu.Mengarang hadis-hadis palsu bagaikan mengarang fiksyen khayalan ataupun mengarang novel cinta Laila Majnun.Hadis-hadis dinisbatkan kepada nama-nama Imam sesuka hati mereka.Allah dan Rasulnya juga tak semena-mena dilibatkan sama dengan kerja-kerja kotor mereka ini.Satu formula yang ampuh untuk mengesan penyelewengan hadis-hadis ini,anda akan dapat mengenalnya jika anda mendengar atau membaca mereka memetik sumber mereka dari tokoh-tokoh seperti Al-Majlisi dan Al-Kulaini.Hafal dua nama ini.Biharul Anwar adalah karangan Al-Majlisi ini dan penuh dengan fiksyen-fiksyen Hadis (bukan fiksyen sains) yang amat memalukan dan meragukan.

Lihat lah kata-kata Al-Majlisi (Muhammad Baqir bin Muhammad Taqiy Al Majlisi) ini:


“Bahawa mereka (Abu Bakar, 'Umar dan 'Uthman) adalah pencuri yang khianat dan murtad, keluar dari agama, semoga Allah melaknat mereka dan semua orang yang mengikut mereka dalam kejahatan mereka, sama ada orang dahulu atau orang-orang kemudian".

Dan Al-Kulaini (Muhammad ibn Ya'qub al-Kulayni):

"Sesiapa yang tidak beriman kepada Imam Dua Belas maka dia adalah kafir walaupun dia keturunan Ali atau Fatimah"

Ini dari kitabnya yang terkenal dari kalangan Syiah,Al-Kafi.

Mana-mana sumber Syiah pasti merujuk kepada dua nama ini sekurang-kurangnya kerana mereka adalah ULAMA BESAR SYIAH yang tersohor.

Jadi kalau sudah terdapat ayat-ayat PELIK seperti di atas di dalam salah satu kitab mereka sendiri,adakah anda mahu mempercayai penulisnya dan orang yang mengambil,memetik atau men'copy paste' dari mereka???

FIKIRKAN SEMULA.




Suka Mengada-adakan Bidaah dan Kesesatan

Golongan Syiah amat gemarkan perkara-perkara syirik dan kesesatan.Perayaan-perayaan mereka penuh dengan amalan syaitan,pagan dan jahiliah.Yang paling popular sudah pasti Upacara Ratapan Karbala.Mereka berlumba-lumba membuat kerja paling bingung di planet Bumi dengan mencederakan diri sendiri.Padahal Nabi Muhammad,datuk kepada Saidina Hussein sendiri melarang perbuatan jahiliah itu:


Maksudnya: “Tidak termasuk di dalam golongan kami orang yang memukul-mukul pipinya, mengoyak-ngoyak koceknya, berteriak-teriak seperti yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliah”

(Hadis Muttafaq ‘alaihi)


Ini bukan sekadar memukul pipi,tetapi menetak pedang dan menyebat dada dengan rantai besi sampai berdarah-darah...masya Allah...

Sudah pasti Yahudi dan Nasrani terbahak-bahak melihat perlakuan jahiliah mereka ini walaupun negaranya memasuki era Nuklear.Bersembahyang di makam-makam dan meletakkan gambar-gambar termasuk gambar Hassan dan Hussein r.a (yang dilukis mengikut imaginasi syaitan Syiah) juga antara amalan nafsu dan syaitan yang dipraktikkan okeh kaum Munafik dan Jahiliah Moden era Nuklear ini.



Memakihamun para Sahabat


Mereka amat gemar memaki hamun para Sahabat Nabi.Kegemaran ini setaraf hobi di masa lapang.Memakihamun para Sahabat Nabi adalah zikir yang bermain dibibir Syiah di waktu pagi dan petang.Bagi Syiah Malaysia,sekurang-kurangnya mereka ada menyimpan rasa KURANG SENANG dan CURIGA dengan Sahabat Nabi.Tahap memakihamun seperti para guru mereka mungkin melampau di fikiran pengikut Syiah Melayu khasnya jadi mereka sekadar mengambil 'berkat' atau cukup syarat merendahkan para Sahabat dan memandang sebelah mata kepada Sahabat yang dikasihi Nabi seperti Abu Bakar,Umar dan Usman r.a.Bagi mereka jika Abu Bakar Assiddiq berziarah ke rumah mereka sekalipun,Sahabat Nabi itu pasti akan dihalau seperti anjing kurap melambangkan betapa bencinya mereka terhadap Sahabat Nabi itu yang pernah menahan sakit digigit ular kerana tidak sampai hati membiarkan Nabi terjaga setelah letih seharian.Mereka tidak faham betapa sakitnya Abu Bakar AsSiddiq dibelasah Kafir Quraisy kerana membenarkan ucapan Nabi.Abu Bakar AsSiddiq berjuang disisi Nabi ketika susah dan senang.Umat Islam yang benar-benar kasihkan Nabi tidak akan terlibat dengan mereka dan pasti mengalirkan air mata dengan tuduhan Syiah Laknatullah ini:

"Kebanyakan para sahabat adalah munafik, tetapi cahaya nifaq mereka tersembunyi di zaman mereka. Tetapi apabila wafat nabi s.a.w ternyatalah cahaya nifaq mereka itu melalui wasiat nabi dan mereka itu kembali secara mengundur ke belakang, dan kerana ini Saidina Ali berkata; " Semua manusia murtad selepas wafat nabi s.a.w. kecuali empat orang sahaja iaitu Sulaiman, Abu Zar, Miqdad dan Ammar, dan perkara ini tidak ada masalah lagi".

(al-Anwar oleh al-Majlisi juz. 27, hal 64-66:)


Aku bertanya lagi, "Siapakah musuh-musuh Allah, semoga Allah memberi kebaikan kepada engkau." Iajawab, "Empat berhala." Ia bertanya lagi "Siapa empat berhala itu"? Ia menjawab, "Abu Fusail (Abu Bakar) Rama' (Umar) Nathal (Uthman) dan Muawiyah dan sesiapa yang menganut agama mereka dan memusuhi kesemua mereka ini (wali Allah), maka sesungguhnya ia telah memusuhi musuh-musuh Allah."

(Kitab Tuhfah al-Awam Maqbul oleh al-Syed Manzur Husain hal.330)

Mungkin setelah mendengar hadis-hadis Syiah di atas,timbul perasaan benci dan syak wasangka di dalam hati para Syiah Melayu terhadap para Sahabat.Kemudian mereka akan bertungkus lumus mencari-cari manusia yang dikategorikan sebagai Sahabat yang melakukan kemungkaran,kemaksiatan atau pembunuhan di dalam hikayat,cerita atau hadis tidak kira hadis palsu,dongeng padang pasir,hikayat 1001 malam,cerita Israiliyat...apa saja asalkan dapat membuktikan Sahabat-sahabat Nabi ini manusia tercela.Kemudian diwar-warkan 'bukti-bukti' tadi supaya 'pahala' bagi amalan mencaci Sahabat tetap diraih walaupun tidak setanding Syiah tegar yang mampu mencaci Abu Bakar secara terus terang dan dapat berdiri sebaris sama lurus dengan Syiah-syiah yang lain.Padahal bukan semua yang pernah melihat Nabi dikategorikan sebagai Sahabat.Abu Jahal dan Abu Lahab pun pernah bertentang mata dengan Nabi,tetapi mereka bukan Sahabat.Dan ada pula yang luarannya dikategorikan Sahabat sebab bersolat bersama-sama nabi misalnya namun sebenarnya adalah golongan Munafik.Dan golongan Munafik inilah yang membunuh Saidina Usman r.a walaupun mereka pernah melihat Rasulullah,hidup sezaman dengan Rasulullah.Syiah yang munafik menuduh orang lain yang dilabel Sahabat,yang juga sebenarnya Munafik.Syiah yang munafik mewar-warkan kemungkaran dan kemaksiatan Sahabat yang rupa-rupanya bertaqiyyah Munafik,sama seperti mereka.Syiah yang munafik menyalahkan golongan Munafik yang pernah hidup sezaman dan sekampung (kota Madinah) dengan Rasulullah,yang juga nenek moyang mereka...yang mewariskan kemunafikannya ke Syiah Kufah,Isfahan dan Iran hari ini.Baguslah tu.MUnafik VS Munafik.Cemerlang,gemilang terbilang.

BUkanlah nak mengatakan semua Sahabat itu maksum dan wali-wali namun perbuatan mencari-cari kesalahan Sahabat itu nampaknya bermotifkan jahat dan sia-sia.Sekiranya mereka menjumpai kisah Abu Bakar As-Siddiq tersepak Saidina Hussein ketika kecil (sebagai contoh)...hmmm...sudah pasti Saidina Abu Bakar akan dilaknat Syiah-syiah Melayu yang dungu ini tanpa was-was di blog-blog,kedai kopi di mana saja dan nama Abu Bakar r.a akan diletakkan sama tinggi dengan Yazid dan Ubaidillah.Daripada mencaci dan mencari kesalahan Sahabat,baik mereka mencaci Abu Jahal atau Abu Lahab (yang juga Allah mencacinya dan ada surah khas pun untuknya!),kerana mereka merancang pembunuhan Rasulullah s.a.w dan sudah pasti jika Rasulullah terbunuh,maka Saidina Hassan dan Hussein tidak akan wujud di dunia fana ini.

Inilah pembuka topeng mereka jika mahu mengenal Syiah-syiah Melayu ini.MEREKA BERPANDANGAN NEGATIF PADA SAHABAT.Nama 'Sahabat' itu sendiri pun amat dibenci mereka.Mungkin mereka menggunakan istilah 'kawan','teman' atau 'My friend' ketika bersosial tetapi bukan 'Sahabat'.Pandangan mereka kepada Sahabat Nabi amat berbeza dari pandangan umat Islam umumnya.

Daripada mereka menyimpan syak wasangka ke atas Sahabat dan berzikir di dalam hati keburukan Sahabat,lebih baik mereka berselawat ke atas Nabi.Ini lebih mendapat pahala dan keberkatan.Laungan "Ya Hussein...ya Hussein...ya syahida..." tidak disuruh oleh Nabi dan membuang waktu.Lebih baik berselawat kerana bukan sahaja selawat itu disampaikan Allah kepada Rasulullah,malah keluarganya termasuk Hassan dan Hussein sekali.Ini cara yang betul sebagai tanda cintakan Saidina Hussein.Jika Saidina Hussein hidup di hadapan Syiah Melayu ini dan tiba-tiba Syiah Melayu ini meluru ke hadapan Saidina Hussein dan meratap-ratap "Ya Hussein...ya Hussein...ya Syahida..." mungkin Saidina Hussein merasa pelik dari spesis manakah manusia ini yang menyanjunginya keterlaluan dari dos biasa sehingga melampui keutamaan datuknya Muhammad s.a.w.Mungkin Saidina Hussein akan menasihati pemujanya itu supaya memperbanyakkan selawat dan salam kepada datuknya daripada membuang waktu menyebut-nyebut namanya.Pemujanya itu juga kemungkinan besar akan ditegur kerana membuang airmata menangisi kematiannya malah lebih baik dia menangis kerana takutkan Allah,kerana airmata yang tumpah kerana takutkan Allah akan mampu memadam api neraka.




Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:“Dan seseorang yang berzikir mengingati Allah dalam keadaan sendirian, lalu berlinanganlah air matanya kerana takutkan Allah.” (Hadis riwayat al-Bukhari)


"Mata yang menangis di tengah keheningan malam kerana takut kepada Allah, tidak akan tersentuh api neraka", (hadis Hasan riwayat Al-Tirmidzi)


"Eh,salahkah ana meratap-ratap menangis kerana Tuan?"

"Tak salah...tapi kelakuan anta ini amat keterlaluan,pelik dan sia-sia...lebih baik anta berselawat dari membuat kerja sia-sia,ana tidak suka disanjung dan dipuja sebegini...ana hanyalah hamba Allah yang banyak kesalahan...masya Allah anta...anta..."

Mungkin inilah dialog antara Saidina Hussein r.a dengan pemuja dan peratap Syiah Melayu yang taksub,jumud dan taklid buta tanpa ilmu itu.

Tidak tahu mengapa mereka amat bencikan Abu Bakar,Umar dan Usman r.a.Alasan mereka ialah sepatutnya Ali r.a yang mendapat jawatan khalifah selepas Nabi s.a.w,bukannya Abu Bakar r.a.Ini adalah pendapat Mat Rempit yang tidak pernah membaca buku sejarah.Padahal semua Sahabat termasuk Ali r.a telah membaiah Abu Bakar AsSiddiq.

SEBENARNYA DI ANTARA SAHABAT TIADA APA MASALAH PUN.MEREKA ADALAH SAHABAT NABI YANG DIDIDIK OLEH NABI SENDIRI SUPAYA BERMUSYAWARAH DALAM MENGHADAPI SESUATU PERKARA.Namun yang berpecahbelah,kufur dan sesat adalah orang-orang yang bukan Ahli Bait pun,yang kononnya mengaku cintakan Ahli Bait termasuk Syiah Melayu yang dungu walaupun ada di antara mereka adalah doktor,peguam dan sasterawan tersohor misalnya.

Mereka memakihamun dan mengkafirkan dua Sahabat nabi yang dijamin syurga;Thalhah dan al-Zubair r.a.Pelik bin ajaib,bagaimana Sahabat nabi yang dijamin syurga oleh NABI SENDIRI menjadi kafir???ADA SEBAB MEREKA MEMBENCI DUA SAHABAT ini yang hampir-hampir membuka tembelang mereka ketika Fitnah Perang Jamal.Tradisi memakihamun dua sahabat ini olehPARA PEMBUNUH USMAN R.A DIWARISI OLEH SYIAH IMAMIYYAH DAN PAK TURUT DUNGU SYIAH MELAYU PADA HARI INI.

Beratus tahun amalan sesat dan syaitan ini merentasi dari Kufah sehingga ke Tanah Melayu...memakihamun,mencela dan mengutuk-ngutuk Sahabat-sahabat Nabi,padahal Nabi sendiri melarang mencaci Sahabatnya:

Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud:

Daripada Abu Hurairah ra. katanya; Rasulullah s.a.w. bersabda: " Jangan kamu mencaci sahabat-sahabatku, demi Allah yang nyawaku berada dalam kekuasaan-Nya, sekiranya seseorang kamu membelanjakan emas sebesar bukit Uhud (maka perbelanjaan itu tidak dapat menyamai) secupak atau setengah cupak yang dibelanjakan oleh para sahabat ".

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Dalam AlQuran:

"Demi sesungguhnya Allah redha akan orang-orang yang beriman ketika mereka memberikan pengakuan taat setia kepadamu (wahai Muhammad) di bawah naungan pohon (yang termaklum di Hudaibiah), maka (dengan itu) ternyata apa yang sedia diketahui-Nya tentang (kebenaran iman dan taat setia) yang ada dalam hati meraka, Ialu ia menurunkan semangat tenang tenteram kepada mereka dan membalas mereka dengan kemenangan yang dekat masa datangnya.

(Surah al-Fath ayat 18)




Memfitnah Isteri Nabi


Ini adalah antara yang tersenarai sebagai Rukun Syiah dan hobi di masa lapang.Syiah Melayu yang dungu yang tidak sanggup menfitnah isteri nabi belumlah mencapai tahap 'true' lagi dalam ranking iman suci versi Syiah.Mencaci maki isteri-isteri nabi bagaikan amalan para malaikat bagi mereka dan lebih besar ganjarannya dari pahala selawat.Jika seorang Syiah mampu mencaci isteri-isteri Nabi TERUTAMANYA AISYAH 'UMAIRA' R.A (Umaira adalah gelaran manja Nabi kepada beliau) sebagai PELACUR,JALANG,IBU AYAM,PEREMPUAN KOTOR ATAU PEREMPUAN JAHAT,maka makin bertambah imanlah para Syiah Laknatullah ini setaraf iman para 'Imam' mereka.Betapa bencinya mereka kepada Aishah r.a yang ketika Nabi masih hidup selalu bergurau senda dan memanggil-manggil Ibu Kaum Muslimin ini dengan panggilan:

"ya Umaira...ya Umaira...."

Yang bermaksud 'kemerah-merahan'.Betapa sakit hatinya mereka kepada kekasih hati Rasulullah s.a.w ini sampaikan taraf Aishah r.a lebih rendah dari para pelacur di Jalan Haji Taib atau 'hooker' di Las Vegas atau London.JIka boleh,jika Aishah r.a buah hati Rasulullah s.a.w ini lalu dihadapan para Syiah ini termasuk Syiah Melayu,mahu saja mereka mencabul kehormatan isteri baginda ini,menyulanya sehingga mati dan menghumban tubuh penghuni syurga ini ke lubang-lubang sampah tanpa seurat benang pun.

BETAPA TERLAKNATNYA PARA SYIAH GHULAT INI YANG SELEPAS MENCUCI TANGAN MEMBUNUH USMAN,ALI DAN ANAKNYA,MENCACI MAKI PULA ORANG YANG MENGUSAP TANGAN RASULULLAH S.A.W KETIKA SAKARAT...

BELIAULAH IBU KAUM MUSLIMIN...UMMUL MUKMININ....

PENGHUNI SYURGA BERSAMA-SAMA FATIMAH AZ-ZAHRA...TETAPI MENGAPA SI SYAITAN SYIAH INI MENCACI BELIAU SEBEGITU HINA?????

AISHAH R.A SANGGUP MENGENDERAI UNTA MAHU MENDAMAIKAN FITNAH YANG DICETUSKAN SYIAH GHULAT KUFAH LAKNATULLAH AL-JAHANNAM...

ADAKAH INI PELACUR YANG DIKATAKAN OLEH SI IBLIS SYIAH INI???

Perhatikan apa yang Iblis Syiah ini katakan:

"Kamu tidak lain hanyalah seorang pelacur dari sembilan pelacur
yang ditinggalkan oleh Rasulullah…" (Dinukil dari kitab Daf'ul Kadzibil
Mubin Al-Muftara Minarrafidhati 'ala Ummahatil Mukminin, hal. 11, karya Dr.
Abdul Qadir Muhammad 'Atha).

Terdapat kisah orang yang menghina isteri Nabi ini dan dibunuh oleh Ahli Bait sendiri,

Utbah b Abd Allah al-Hamdani mengisahkan:

Satu hari aku bersama Al-Hasan bin Zaid (keturunan Ali r.a) pemerintah Tabaristan. Beliau ketika itu hanya memakai kain suf (bulu kambing kasar) dan mengingatkan kepada rakyat agar melakukan kebaikan dan menjauhi kemungkaran. Beliau juga sering menghadiahkan hampir setiap tahun 20 ribu dirham ke Madinah untuk diagihkan kepada anak-anak para sahabat yang masih lagi hidup ketika itu.ran

(pada satu ketika) berhampiranya terdapat seorang lelaki yang memaki hamun Aisyah dengan kata-kata kesat. Beliau lantas mengarahkan dengan tegas mereka disampingya, seraya berkata:
"Wahai pengawal, pancung lehernya!" Mereka(teragak-agak) menjawab: "bahkan beliau ini adalah penyokong setia kerajaan Alawiyah dan dari kalagan kita!" Al-Hasan berkeras "Semoga Allah lindungkan(kita dari gologan ini) dan lelaki ini telah mencela nabi shallahu 'alaihi wasallam, sedangkan Allah telah berfirman:

"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga)"

(An-Nuur ayat 26)


"Maka sekiranya Aisyah seorang wanita yang jahat,jadi Nabi shallahu 'alaihi wasallam juga adalah lelaki yang jahat. Kesimpulannya lelaki ini telah kufur(kerana menghina) maka pancunglah dia!" lelaki tersebut pun dipancung lehernya dan aku(Utbah) hadir menyaksikan peristiwa tersebut.

(Diriwayatkan oleh al-lalikai'ie-syarah I'tiqad Ahl al-sunnah wa al-jama'ah jld 2.hlm 232)


Jawablah wahai Syiah MElayu yang mengagungkan Iran dan segala Ayatulloh seperti Khomeini...bagaimana ketika hidupnya Rasulullah s.a.w yang memanggil buah hatinya Aisyah r.a sebagai 'UMAIRA...UMAIRA...' tetapi kamu pula menggelar buah hati Rasulullah s.a.w sebagai 'SI JALANG...SI JALANG...' selepas kewafatan baginda?????

Jika kamu tidak menggerakkan bibir pun...hati dan jiwa kamu adalah Syiah,dan kamu bersubahat dengan Syiah yang mencaci Aishah r.a Ummul Mukminin.Kamu ada bahagiannya serta sahamnya walaupun sedikit atau suku atau sebesar zarah dari itu,dan pasti ada balasannya di akhirat nanti walaupun menyembah,menyeret-nyeret muka sampai berdarah-darah melebihi aksi-aksi Karbala DI HADAPAN UMMUL MUKMININ AISHAH 'UMAIRA' R.A meminta ampun seribu kali ampun di Padang Mahsyar,namun sudah terlambat...

Ummul Mukminin Aishah r.a pernah difitnah oleh orang munafik (orang munafik inilah antara yang mewariskan kemunafikannya kepada pembunuh Usman r.a dan Syiah Kufah pembunuh Hussein r.a).Ayat 11-26 Surah An-Nuur merakam peristiwa ini sekaligus membersihkan dan mensucikan Ummul Mukminin r.a,antara petikan darinya:


"Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahwa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar"

(An-Nuur ayat 11)


Perhatikan laknat Allah s.w.t ke atas orang yang menuduh Ummul Mukminin Saidatina Aishah r.a:


"Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita yang baik-baik, yang lengah lagi beriman (dari berbuat zina), mereka kena la'nat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka azab yang besar,"

(An-Nuur ayat 23)



Wahai Syiah Melayu yang kononnya mengaku cintakan Saidina Ali r.a... contohilah akhlak Saidina Ali yang memimpin Saidatina Aishah r.a,melindungi dan menghantar pulang ke rumah setelah Perang Jamal yang menyaksikan mereka menjadi mangsa fitnah golongan munafik.Saidina Ali r.a tidak pula meluru kepada Saidatina Aishah r.a yang telah jatuh dari untanya dan berkata:

"Hei,pelacur!Berani kau menentang aku!Aku adalah Imam yang melebihi darjat Rasul dan Malaikat!Aku Imam yang melebihi iman Abu Bakar dan Umar!Mereka berani merampas takhta aku,kini kau pulak si pelacur hina mahu menafikan singgahsana Imamah dan Wilayah yang dijanjikan untukku!!Ha...sekarang padan muka kau!

Lantas memijak-mijak isteri Rasulullah itu dengan kudanya kemudian memancung kepala 'Umaira' Rasulullah itu dan dibuat permainan bola sepak liga Arab di Kufah dan Isfahan.

Tetapi Saidina Ali tidak berbuat demikian.Apa yang dilakukan oleh beliau ialah mendatangi Ummul Mukminin itu dan menjelaskan perkara sebenar.Kemudian beliau mengarahkan agar Ummul Mukminin dihantar ke Madinah secara terhormat.Begitulah ketinggian akhlak Saidina Ali r.a,yang pada masa yang sama adalah seorang yang bijak dan penyabar.

Sepatutnya para Syiah yang melampau ini (Ghulat) mencontohi akhlak Imam mereka ini bukan menurut nafsu para ulama senget mereka yang gemar mereka-reka hadis laksana sasterawan senget lagaknya.

Kamu menyimpan kasih sayang kepada Khomeini,Syiah Iran/Iraq dan sanggup menangis meratap bersama mereka mengikut KEPERCAYAAN MEREKA namun mengapa kamu tidak sedikit pun menangis mengenangkan betapa BESARNYA FITNAH yang melanda umat Islam selepas kewafatan Rasulullah sehingga para Sahabat berbunuhan sesama sendiri???Kamu tidak menangis bersama Saidina Ali r.a yang sedih melihat isteri Nabi;isteri sepupunya,seorang wanita suci,Ummul Mukminin,wanita yang lemah... terjatuh terkial-kial dari unta selepas rombongannya diserang golongan munafik,sedih dengan kesungguhan isteri Kekasih Allah itu yang mahu mendamaikan manusia tetapi bertukar menjadi perang saudara yang beliau sendiri tidak mahu dan tidak terlintas di hati pun.Sedih melihat FITNAH YANG DITABURKAN GOLONGAN MUNAFIK yang punya dendam pada Abu Bakar,Umar dan Usman yang tegas memerangi golongan Munafik dan nabi palsu.

Rasakan perasaan aneh cintakan Syiah itu wahai Syiah Melayu... membuak-buak berlegar-legar di jiwamu.SEmakin kau memandang tabut,replika jari Hussein dan upacara bersimbah darah Karbala...ya...perasaan itu akan dimainkan-mainkan syaitan dan nafsu membuak-buak aneh...perasaan sayu bersangatan,melekakan fikiran dari mengingati Allah s.w.t yang menciptakan Ali,Fatimah,Hassan dan Hussein yang juga berkehendak mengambil nyawa cucu Nabi itu...yang memudahkan syaitan mencucuk jarumnya dan menganggap Syiah ini (Imamiyyah yang dianut Khomeini) adalah benar melebihi segala kebenaran.

JIka Khomeini benar dan Syiahnya benar,mengapa kitab-kitabnya jauh dari kebenaran??(Sila baca al-Hukuumatu al-Islamiyyah sebagai contoh) Mengapa solat mereka lain dari yang ditunjukkan Rasulullah???Mengapa kalimah syahadah mereka dan iktiqad mereka lebih mendewakan Ali r.a??APAKAH SILAPNYA SEHINGGA CINTA KASIH MEREKA KEPADA HASSAN DAN HUSSEIN TIDAK MAMPU MENGHINDARKAN DIRI MEREKA DARI KESESATAN dari jalan yang ditunjukkan Rasulullah???Mengapa mereka tidak mencontohi Saidina Ali r.a yang solat cara Nabi dan bersyahadah cara nabi?Kamu menurut secara taklid buta ulama Syiah yang gemar mereka hadis palsu atau Saidina Ali r.a sendiri yang ikut jalan Nabi??Terserlahlah yang kamu bukanlah dari 'syiah' Ali (syiah dari segi bahasa bermaksud golongan) tapi dari 'syiah' yang menjauhi jalan Nabi s.a.w dan Saidina Ali r.a.Allah s.w.t tidak rugi apa-apa jika kamu ego tidak mahu bertaubat...kami umat Islam pun tidak rugi apa-apa...TAPI YANG RUGINYA ADALAH KAMU SENDIRI YANG AKAN MENANGGUNG PENYESALAN YANG TERAMAT DASYAT DI AKHIRAT KELAK.NA'UZUBILLAH MIN ZALIK....









Ya Allah...kami berlepas diri dari mereka,dari perkataan mereka dan iktikad mereka...semuanya...dan kami menyayangi Ibu kami Aisyah r.a...beliau adalah wanita suci dan terpelihara..."

"Ya Rasulullah...saksikanlah...kami adalah pembela Ahli Bait...kami membela Ummul Mukminin dari musuh-musuhmu...kami pembela Sahabatmu....kami selamanya berada disampingmu dan percaya kesucian 'Umairamu' ya Rasulullah.....






_______________________________________________________________



Ini adalah di antara sifat-sifat Syiah.Terdapat banyak lagi sifat mereka seperti gemar mereka-reka hadis sendiri,menghalalkan persentuhan/pencabulan haram walaupun dengan bayi yang masih menyusu dan meratap-ratap seperti orang gila dan mencederakan diri sendiri.Syiah Melayu kebanyakannya masih mengelakkan diri apabila menyentuh soal Sahabat dan Isteri Nabi.Namun kita boleh mengesan watak mereka pada sikap mereka yang dingin kepada para Sahabat.Mereka melebih-lebihkan Ahli Bait seolah-olah merekalah satu-satunya manusia yang cintakan keturunan Nabi.Padahal Ahli Bait sendiri merasa pelik dan berlepas diri dari perbuatan sesat mereka yang mengalahkan amalan para penyembah matahari dan anjing.Satu lagi sifat Syiah Melayu adalah kerinduan mereka 'berhaji' ke Iran melebihi keutamaan menunaikan haji ke Mekah.Mereka lebih rindukan mencium debu dan pasir di Karbala walaupun tanah yang bercampurkan najis unta dan air kencing kambing Parsi asalkan di Karbala daripada mencium Hajar Aswad.Segalanya berkiblatkan Iran,Karbala dan Kufah.Mereka juga mempertahankan aksi-aksi Karbala dengan fatwa versi Syiah Melayu dengan mendakwa para peratap Karbala menggunakan darah palsu dan pedang palsu.Ini adalah alasan bodoh lagi bohong malah jika didengar oleh orang-orang Syiah Iran pasti mereka memakihamun Syiah Melayu yang dungu ini kerana merendah-rendahkan keberanian dan kejantanan mereka bermain darah sendiri tidak seperti Syiah Melayu yang pengecut,berjiwa pondan dan takutkan darah.Mereka juga sanggup berebut-rebut mahu menziarahi makam Saidina Hassan dan Hussein daripada berlumba-lumba menziarahi DATUK KEPADA KEDUA-DUA INSAN TADI yang menjawat jawatan KEKASIH ALLAH S.W.T.

Padahal cucu Nabi itu melaknat pengkhianatnya iaitu SYIAH KUFAH ketika saat-saat akhir kematiannya.

Seperkara lagi Syiah Melayu sering menggunakan hujah ini,

"Jika cinta kepada keluarga Muhammad adalah Rafidhah,maka saksikanlah jin dan manusia aku adalah Rafidhi"

Ini adalah kata-kata atau syair dari Imam Syafie.Syiah Rafidhah menyelewengkannya kepada hadis yang kononnya dinukil oleh Imam Syafie.

Motif Syiah Melayu ini adalah untuk mendakwa bahawa Imam Syafie sendiri meredhai Rafidhah.Sebenarnya,hujah ini menikam mereka sendiri,kerana Imam Syafie BUKAN mengiktiraf dirinya sebagai syiah,tetapi maksud kata-katanya ialah:MEMPERTIKAIKAN BAHAWA RAFIDHAH (SYIAH) CINTA PADA AHLI BAIT.

Hanya mereka yang tidak memahami uslub Bahasa Arab yang mengatakan Syafie mengaku Rafidhah/Syiah.Orang yang belajar Bahasa Arab boleh bandingkan uslub Syafie dengan uslub Quran ini:

Firman Allah s.w.t:

"Katakanlah (Wahai Muhammad) Kalaulah Tuhan al-Rahman mempunyai anak, maka akulah yang mula-mula memuliakannya".

(Al-Zukhruf: 81)

Ayat ini bukan menunjukkan Nabi memuliakan anak Tuhan, tetapi MENAFIKAN TUHAN ADA ANAK.

Sama dengan syair Imam Syafie, bukan mengaku sebagai Rafidhah (Syiah) tetapiMENAFIKAN RAFIDHAH CINTA AHLI BAIT.Dengan kata lain,Imam Syafie memperli dakwaan golongan Rafidhah yang kononnya cintakan Ahli Bait.

Ini ditegaskan oleh Imam Syafie sendiri:

"Aku tidak pernah melihat orang yang lebih dusta penyaksiannya daripada Rafidhah". (Siyar A'lam Nubala)

Jika Syiah Melayu menggunakan hujah ini,pada masa yang sama dia juga mengaku berfahaman Rafidhah.Maka kita boleh tahu dia adalah Syiah pelampau dari kalangan Imamiyyah.Perangkap yang dia beri nampaknya bukan sahaja memakan diri malah membogelkannya dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki.

Jadi bagaimana Iran boleh menjadi Syiah?

Ini bermula dari Syiah Kufah yang kita bincangkan tadi.Selepas kejayaan mereka membunuh cucu Nabi dengan memperalatkan kuncu-kuncu Yazid yang juga gila kuasa dan mabuk dunia.Dari sini mereka bertebaran ke seluruh wilayah Parsi seperti Isfahan dan lainnya.Kemuncak penguasaan mereka ialah ketika Daulah Safawi di Iran di mana ketika ini hidup ulama besar mereka seperti Al-Majlisi.Selain Al-Majlisi,ulama yang banyak meriwayatkan hadis-hadis palsu ialah Al-Kulaini,juga ulama besar Syiah dan banyak petikan hadis palsu diambil dari kitabnya.

Jadi bagaimana kedudukan Iran yang sebenarnya?Adakah ia negara Muslimin atau sebaliknya?

Bukan semua rakyat Iran menganut fahaman sesat Syiah Imamiyyah.Ada yang berlepas diri dari fahaman sesat ini.Perlu difahami,keadaan Iran samalah seperti yang terjadi di Turki di mana ia menjadi Sekular kerana pemerintahnya Sekular.Iran juga begitu,menjadi Syiah kerana pemerintahnya Syiah.Selagi mereka mengamalkan ajaran-ajaran sesat Syiah maka mereka adalah Syiah dan terkeluar dari Islam walaupun zahirnya solat dan menamakan negara mereka Republik Islam Iran.Keadaan mereka samalah seperti Rasul Kahar yang berjaya membina negara sendiri misalnya.Secara zahirnya dia membaca AlQuran dan menyebut nama Allah namun dia adalah sesat.Yang sesat tetap sesat walaupun ditampal-tampal pelbagai label Islam di mukanya.

Namun bagaimana dengan teknologi dan kemajuan Iran sebagai negara 'Islam' yang maju?Kita sebagai umat Islam harus bangga dan ini menunjukkan Iran 'diberkati' Tuhan.

Bayangkan Ayah Pin memerintah Kerajaan Langit Terengganu.Dengan hasil minyak,Ayah Pin membangunkan Terengganu sehingga setaraf dengan negara maju Singapura.Sehingga Malaysia pun terpaksa melutut kepada Kerajaan Langit meminta MoU pemindahan teknologi carigali minyak.Soalannya,apakah sikap anda yang kononnya mengaku Islam tulen kepada akidah Ayah Pin ini???

JIka mengukur kemajuan material sebagai 'diberkati' Tuhan,lebih baik kita menyembah Israel atau Amerika,kerana mereka lebih maju dari Iran.Iran terkial-kial mahu memajukan fasiliti nuklearnya,namun Israel telah pun mempunyai lebih berpuluh-puluh kepala peledak Nuklear.Adakah Israel 'diberkati' Tuhan???

Ini bukan masalah perpaduan umat atau tidak,INI ADALAH MASALAH KITA MENYELAMATKAN DIRI MASING-MASING DARI DIBAHAM API NERAKA.Siapa yang ingin menjawab di depan Tuhan kelak jika rupa-rupanya di dalam hati kita masih ada sebesar zarah cintakan iktikad Syiah yang mencela Aishah r.a,Abu Bakar dan Umar r.a.

SEBENARNYA IRAN MENYIMPAN RAHSIA TERSEMBUNYI PERSEKONGKOLANNYA DENGAN ISRAEL DAN AMERIKA.

Percayalah,Amerika tidak akan menyerang Iran,dan kalau berlaku pun,bukan sebab Iran itu Islam tetapi atas sebab lain seperti sekiranya Amerika menyerang China.DALAM HAL INI KITA BERCAKAP SOAL PEMERINTAH IRAN,bukan rakyat keseluruhannya.

Perhatikan,adakah Iran ada mengancam Israel;setakat air liur tiada gunanya,Iraq yang walaupun berpemimpinkan Arab Sosialis (era Saddam) masih berusaha melancarkan peluru berpandu Scudnya ke Israel.Ini BEZA ANTARA ISLAM FASIQ DENGAN SYIAH GHULAT (PELAMPAU).Seteruk-teruk Saddam (Allahyarham) yang dikatakan kejam,kuku besi dan fasiq dan berfahaman sosialis masih juga mahu menyalur bantuan kepada Palestin dan menakutkan Israel dengan peluru Scudnya.Saddam menyerupai watak tipikal pemerintah-pemerintah Arab zaman Umayyah dan Abbasiyah yang berlaku kejam kepada musuh-musuh politiknya sahaja.Namun dihati kecil mereka,masih ada perasaan kasihkan umat Islam.Cuba kaji watak Khalifah Harun AlRasyid atau yang seangkatan dengannya dengan watak Saddam (Nota:Umar Abdul Aziz dalam kelas tersendiri).Hari ini ramai pemikir sosio-politik Islam mengakui zaman Saddam lebih baik dari era penjajahan Amerika dan bonekanya di Iraq dalam konteks menjaga ekonomi dan maslahat rakyat Iraq.Malah,kekejaman Amerika-Yahudi di penjara-penjara Iraq setaraf malah melebihi kekejaman Saddam yang terkenal gemar menghukum musuh-musuh politiknya.Fikirkan,adakah terdapat fasiliti nuklear Iran yang disentuh Israel?Israel pernah mengebom loji nuklear Iraq.Kita tunggu dan lihat.Apakah lagi sandiwara Israel,Amerika dan Iran.Loji nuklear Iran ada di Isfahan dan Isfahan adalah bandar yang mempunyai penduduk Yahudi terpadat.


"Dajal akan diikuti oleh 70000 orang Yahudi ISFAHAN yang memakai toga"

(Riwayat Ahmad dan Muslim dari Anas)


Bagaimana pula para pemerintah Arab era Umayyah dan Abbasiyah boleh membiarkan kelompok Syiah ini padahal sudah tentu mereka akan membunuh semua Syiah ini sepertimana mereka membunuh atau bersubahat membunuh keturunan Saidina Ali r.a?


Bagaimana mereka boleh selamat?Pertamanya mereka mengamalkan Taqiyyah,satu doktrin yang membolehkan mereka berpura-pura dihadapan musuh.Jadi mereka menyembunyikan diri dengan tipuhelah mereka yang licik.Keduanya jika anda faham hakikat dalam kronologi sejarah,mereka sebenarnyalah yang bersubahat memburu dan membunuh keturunan Saidina Ali r.a.Tujuan pertama mereka adalah politik,keturunan Saidina Ali r.a adalah sebagai alat sahaja dan propaganda sahaja.Jadi sudah tentu para pemerintah Umayyah dan Abbasiyah mendiamkan diri kepada aktiviti mereka,kerana 'satu kapal' dengan mereka jua.

Kita kena faham watak pemerintah-pemerintah Arab ini.Mereka hanya bertindak kejam bila TERASA TAKHTA MEREKA TERANCAM.Mereka akan berusaha mempertahankan takhta mereka walau apa jua cara sekalipun.Tidak kira cucu nabi,kawan nabi,Yahudi atau Nasrani sekalipun,jika perlu kepala mereka akan dicantas kerana mengganggu takhta politik mereka.Sebab itu Yazid (dan para pemerintah seangkatan dengannya) menghantar wakil supaya Saidina Hussein r.a(termasuk keturunannya selepas itu) MEMBAIAHNYA terlebih dahulu,bukan menghantar wakil terus memancung leher cucu nabi itu.Tetapi Syiah Kufah telah berjaya memprovok Yazid,gabenor dan kuncu-kuncunya dengan khayalan bahawa Saidina Hussein r.a membawa balatentera untuk memulakan pemberontakan.Malahan dalam sejarah juga,terdapat keturunan dari Ahli Bait ini yang menjawat jawatan gebenor dan ketua dalam pemerintahan Daulah Islam seperti Al-Hassan Bin Zaid yang menjadi pemerintah Tabaristan.Ini bermakna selagi keturunan Ali r.a tidak menganggu takhta Amir-Amir Umayyah dan Abbasiyah,mereka tidak akan diganggu malah akan dimuliakan dan diberi penghormatan (jika pandai membodek misalnya)

Kaji watak pemerintah Arab sekarang,ia juga memiliki 'pattern' yang sama.Bangsa Arab adalah bangsa yang mempunyai beberapa kelebihan akhlak seperti memuliakan tetamu dan menjaga kaum keluarga namun apabila terasa terancam atau diprovok,mereka bertukar menjadi ganas,kejam,panas baran dan bertindak kasar.Ini adalah ciri-ciri tipikal bangsa Arab.Lihatlah Saddam Hussein yang kita kenali seorang yang kejam dan zalim,namun mengapa komuniti Syiah di Karbala,Kufah dan tempat-tempat lain di Iraq bebas melakukan ritual mereka?Saddam Hussein (dikenali berfahaman Sunni) dikatakan sanggup melepaskan gas beracun kepada kaum Kurdis sehingga menjadi pembunuhan beramai-ramai yang menyayatkan hati namun tidak pula mengusik para peratap Karbala yang berjoget-joget sambil mencucuk-cucuk tubuh sendiri mengalahkan perayaan Thaipusam oleh penganut Hindu pula di dalam wilayahnya?Saddam Hussein mampu menyembur gas sarin misalnya ke arah orang-orang gila itu namun beliau tidak bertindak begitu,mengapa??

INI KERANA KAUM KURDIS TELAH MELANCARKAN PEMBERONTAKAN DAN MENUBUHKAN PERTUBUHAN PEMISAH DI IRAQ.Namun penganut Syiah,tunduk dan menyokong pemerintahan Saddam (tidak kiralah atas sebab takut,bertaqiyyah atau lain-lain alasan).

Tetapi benarkah yang membunuh orang Kurdis menggunakan gas beracun di Halabja pada tahun 1988,adalah angkara Saddam??JIka anda mengkaji lebih jauh,anda akan dapati percanggahan di sini DAN TERDAPAT ORANG LAIN YANG SEBENARNYA MENABURKAN FITNAH JUA.Fitnahh,fitnah,fitnah...inilah warisan kaum Munafik sepertimana konsep Taqiyyah berasal dari amalan nifaq yang sudah menjadi amalan Kaum Munafiq Madinah dan lain-lain tempat semasa zaman Nabi hinggalah selepasnya.



Kasihan cucu-cucu Rasulullah s.a.w dan keturunannya....

MEREKA MENJADI MANGSA PERMAINAN POLITIK OPORTUNIS DAN KONSPIRATOR ARAB YANG MABUK KUASA.SYIAH MENGKHIANATI MEREKA DAN MEMPERALATKAN NAMA MEREKA....

RAJA-RAJA UMAYYAH DAN ABBASIYAH MEMBURU MEREKA DAN MENGANCAM MEREKA....

Sebab itu mereka ada yang lari ke Nusantara....

Mengharapkan belas kasihan dari orang-orang Bani Jawi yang lemah lembut dan ramah mesra.


Habis tu,bagaimana dengan 'keikhlasan' mereka seperti bersimpati dengan Palestin misalnya,jika mereka menghulurkan bantuan bagaimana?

Ambil sikap berhati-hati dengan mereka.Isu Al-Quds seringkali digunakan oleh munafik Syiah ini untuk menunjukkan seolah-olah mereka adalah penolong dan pembantu umat Islam.Kaji,adakah satu tentera atau satu peluru menimpa Yahudi berasal dari munafik Syiah ini?JIka mereka benar-benar ikhlas sekalipun,umat Islam perlu berwaspada.SUDAH BANYAK KALI PISAU YANG DIHUNUSKAN SYIAH BERSAMA-SAMA UMAT ISLAM YANG JUGA MENGHUNUS PISAU MELAWAN YAHUDI,DIGUNAKAN UNTUK MENCUCUK UMAT ISLAM DARI BELAKANG.

Ini adalah KONSPIRASI YANG LAIN dan anda akan tahu jika anda mengkaji dari mula,dari zaman pembunuhan Saidina Ali r.a;siapakah di sebalik Syiah Kufah,siapakah mereka sebelum menyerah kepada Rasulullah s.a.w selepas Pembukaan Mekah.Apakah yang mereka dendamkan dan dengkikan kepada Rasulullah s.a.w sehingga sanggup bertaqiyyah;berpura-pura Islam dan menjadi munafik semata-mata mahu menunggu membalas dendam kepada baginda?

Perhatikan hadis akhir zaman tentang negara yang akan diperangi oleh Imam Mahdi:

"....Kamu akan menakluki negeri Parsi dan Allah akan menaklukkan untuk mu.."

(Diriwayatkan oleh Muslim dan Nafi' Bin 'Atabah.Diriwayatkan juga oleh Ahmad dan Ibnu Majah)


Abdullah bin Ahmad bin Hanbal berkata: "Aku telah bertanya kepada ayahku (Ahmad Bin Hanbal iaitu pendiri Mazhab Hanbali),
siapa Rafidhah itu? Maka beliau menjawab: 'Mereka adalah orang-orang yang
mencela Abu Bakar dan 'Umar'." (Ash-Sharimul Maslul 'Ala Syatimir Rasul hal.
567, karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah)

Al-Imam Malik bin Anas berkata: "Mereka itu adalah suatu kaum yang merancang untuk
menghapuskan Nabi namun tidak mampu. Maka akhirnya mereka cela para
Sahabatnya agar kemudian dikatakan bahawa dia (Nabi Muhammad) adalah
seorang yang jahat, kerana kalau memang dia orang soleh, nescaya para
Sahabatnya juga adalah orang-orang soleh." (Ash-Sharimul Maslul 'ala
Syatimirrasul, hal. 580)

Bila diajukan nasihat kepada Syiah-syiah Melayu ini,mereka melenting, "Apa salahnya aku mencintai cucu Nabi?Apa salahnya aku mencintai Saidina Ali,huh,rupanya kau ini menyokong Yazid dan Ubaidillah," hmmm....ke situ pulak mereka meleret-leret.

Mencintai Saidina Ali dan Ahli Bait tidak salah,tetapi ini tidak bermakna pada masa yang sama mesti pula meredhai Al-Majlisi,Al-Kulaini,Ayatollah Khomeini,ulama-ulama,pemuka-pemuka Syiah berserta sekali dengan segala kesesatan mereka.Meredhai Syiah bermakna meredhai kitab-kitab mereka yang mencerca Abu Bakar dan Umar sebagai berhala Quraisy.

Perpaduan sesama Islam?Perpaduan yang bagaimana itu?Atas nama perpaduankah sehingga sanggup tidur sekatil dan seliang kubur dengan meredhai sekali iktikad Syiah yang menganggap Imam-imam mereka lebih tinggi darjatnya dari Rasul dan Malaikat?

Betapa sucinya hati para pencinta Syiah ini sehingga sanggup menerima LAKNAT ALLAH S.W.T ke atas para pencela wanita suci seperti isteri-isteri Nabi terutama Aisyah r.a.

Betapa mulianya dan tingginya tahap perpaduan ummah mereka sehingga merelakan diri diBAKAR API NERAKA kerana mencela,memandang serong,bersekongkol,bersependapat dan menyimpan syak wasangka ke atas Abu Bakar As-Siddiq dan Umar Al-Khattab dan Aishah r.a penghibur Nabi.

"Eh,siapa kata aku maki Sahabat?Siti Aisyah?Memandaila kau ni,aku cuma cintakan Saidina Hussein,salahkah?"

Janganlah tipu diri sendiri.Cukup-cukuplah bertaqiyyah kerana di depan ALLAH YANG MAHA KERAS AZABNYA nanti,anda tidak mampu lagi bertaqiyyah.Rasakan jiwa anda,perasaan,emosi,lidah dan tindakan anda yang selari dengan iktikad Syiah.Pasti ada perasaan simpati dan sayangkan Syiah ini di dalam hati anda.ALLAH MAHA MELIHAT DAN MENGETAHUI HATI MAKHLUKNYA walaupun hati anda cuba untuk bertaqiyyah tahap dewa.

Meredhai Ayatollah Khomeini samalah meredhai kitab karangannya seperti Al Hukumah Al Islamiyah yang di dalamnya terdapat cercaan kepada Sahabat nabi serta sesat lagi menyesatkan.JIka anda kata anda redha dengan Khomeini tetapi membuang kitabnya,pasti Khomeini anggap anda menghina karyanya,sasteranya dan prosanya.Anda akan dimakihamun kerana menafikan akidah Syiah yang tepu di dalam kitab itu dan bersekongkol dengan orang Sunni yang dianggap murtad.


"Eh,aku suka dia sebab dia memimpin revolusi Islam,imej Islamnya yang hebat,dan pemikirannya yang menentang Barat...itu saja.Tidak bolehkah?"


Kalau begitu maknanya samalah seperti anda meminati Mother Teresa atau Paus Vatikan.Tidak lebih tidak kurang.

Meminati atas sebab 'bakat'nya dalam bidang-bidang tertentu tiada salahnya.Samalah meminati Albert Einstein kerana pemikiran sainsnya,bukan pegangan iktiqad,akidah dan agamanya.No problem...


Tiada salahnya mencintai Ahli Bait malah memang digalakkan Islam,NAMUN MENCINTAI AHLI BAIT TIDAK BERMAKNA DITUNTUT MEMBENCI SAHABAT NABI SEPERTI ABU BAKAR,UMAR DAN USMAN YANG AMAT-AMAT DIKASIHI RASULULLAH LEBIH-LEBIH LAGI MEREKA TIDAK TERLIBAT DALAM PEMBUNUHAN DI KARBALA.

Padahal para Sahabatlah paling cinta akan Ahli Bait dengan cinta ikhlas dan tidak bertaqiyyah:

Saidina Abu Bakar al Siddiq r.a pernah berkata: “Demi jiwaku yang berada di dalam kekuasaan-Nya, aku lebih suka menyambungkan silaturrahim dengan kerabat Rasulullah SAW daripada kerabatku. (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Saidina Umar ibn al-Khattab r.a pula pernah menyatakan kepada Saidina Abbas r.a dengan katanya: “Demi Allah! Keislaman kamu pada hari kamu memeluk Islam lebih aku sukai daripada pengislaman al-Khattab (iaitu bapanya), kerana keIslaman kamu lebih dikasihi oleh Rasulullah SAW daripada pengislaman al-Khattab”. (riwayat Ibnu Saad di dalam al-Tobaqat).

Demikian juga perbuatan Saidina Zaid ibn Thabit r.a yang mencium tangan Ibnu Abbas r.a lalu berkata: “Beginilah kami diperintahkan agar menghormati ahli keluarga Nabi kami”.

Mencintai Ahli Bait bukan bermakna membenci Saidatina Aishah r.a yang juga Ahli Bait yang telah difitnah oleh para pembunuh Usman r.a.

Jangan campur adukkan urusan Yazid,Ubaidillah dan kuncu-kuncunya dengan kehormatan para Sahabat dan isteri-isteri Rasulullah s.a.w.

Ingat!Yang SALAH TETAP SALAH,NAMUN ORANG YANG TIDAK BERSALAH JANGAN PULA DIHERET SAMA.

Perhatikan,sesungguhnya yang MEMBUNUH CUCU NABI ADALAH DARI KALANGAN MEREKA SENDIRI,kemudian mereka cuci tangan mereka yang berlumuran darah penghibur hati Nabi itu dengan menyalahkan orang lain,dengan kata lain,mereka adalah sama tumpang sekaki melumatkan tubuh Saidina Hussein bersama-sama Ubaidillah Ibnu Ziyad dan kuncu-kuncunya,kemudian bersembunyi di bawah punggung unta Ubaidillah Ibnu Ziyad dengan harapan Tuhan tidak nampak perbuatan keji mereka,kemudian JIKA DIKATAKAN KERAJAAN UMAYYAH MENEKAN PENDOKONG AHLI BAIT,kita lihat senario seterusnya di mana para Syiah ini hidup aman di wilayah-wilayah Iran malah para ulama mereka boleh menghasilkan kitab-kitab yang berjilid-jilid semasa pemerintahan Umayyah dan Abbasiah,APAKAH MAKSUD SEMUA INI?Yang dibunuh dan ditindas sebenarnya AHLI BAIT SENDIRI dan Bani Hasyim yang menyokong mereka.Ketika 'para Imam' mereka menjadi pelarian,diburu,dipancung dan diracun,para Syiah Laknatullah ini bersenang lenang di Isfahan dan Kufah,sambil menuliskan hadis-hadis palsu.

Rakyat atau pun pengikut-pengikut Syiah terbuai-buai di lautan emosi Karbala dan cinta buta Ahli Bait...namun pada masa yang sama,para konspirator,ulama-ulama senget hadis palsu Syiah dan para pemimpin Ayatollah Syiah tersenyum-senyum melihat kedunguan zombie-zombie mereka.

Dalam hal ini,kita perlu bertindak bijak.Kita perlu jadikan racun yang disuap oleh Yahudi dan Nasrani,ditukar menjadi madu yang manis lagi menyihatkan.Dari segi akidah dan pegangan agama,JANGAN SESEKALI KITA REDHA DENGAN SYIAH INI,walaupun sebesar zarah pun dalam hati kita.Ini adalah iman masing-masing.Kelak di akhirat,kita akan ditanya persoalan ini,kerana jika kita redha dengan Syiah walaupun sebesar zarah,maka kita redha dengan ulama-ulama dan kitab-kitab mereka yang mencela Sahabat (Abu Bakar dan Umar terutamanya) dan isteri-isteri Nabi.Tidak ada gunanya mendakwa cintakan Ali,Fatimah Az-Zahra,Hassan dan Hussein,namun pada masa yang sama memandang serong pada Abu Bakar,Umar,Usman dan isteri-isteri Nabi terutamanya Aishah yang amat dicintai Rasulullah s.a.w.

Namun,dari segi dakwah dan strategi politik,kita boleh bersatu dengan mereka ibarat kawan melawan Yahudi dan membantu Palestin misalnya.Kita jangan menurut sesetengah orang yang dungu di India dan Timur Tengah,di mana menjadi kambing dalam isu Syiah dan Sunnah yang dimain-mainkan oleh Barat (baca:The Hidden Hand).Mereka berbunuh-bunuhan sesama sendiri.Tahukah anda,hakikatnya bom-bom telah diletakkan dan isu pengebom berani mati itu sebenarnya adalah dalang Amerika dan Barat sendiri untuk melaga-lagakan antara kelompok Sunnah dan Syiah.CIA dan syarikat-syarikat separa tentera yang didatangkan dari Barat itu (dipanggil 'kontraktor' dalam istilah media) telah melakukan penyamaran untuk meledakkan api kemarahan antara dua kelompok ini.

Namun pada masa yang sama,kita perlu BERHATI-HATI dengan 'kawan' kita ini.Orang yang pandai membaca kronologi sejarah dan mengambil tahu apa yang sebenarnya berlaku di Iran dan tempat-tempat majoriti berpegang fahaman Syiah ini akan dapat membaca 'sesuatu'.Dalam hal ini Yahudi amat licik menggunakan 'senjatanya'.Perlu dingat,di dalam Syiah itu sendiri terdapat banyak cabang namun Syiah Imamiyyah adalah yang terbesar.Syiah juga mempunyai tingkatan taksubnya tersendiri.Yang paling taksub,menghalalkan darah umat Islam yang tidak sealiran dengan mereka.Ada yang mahu bersahabat dengan ahli Sunnah namun berbeza dari segi pegangan usul agama.Ada yang Syiahnya sekadar suka kepada ritual bidaah mengagungkan keturunan Saidina Ali dan Ahli Bait (seperti masyarakat Bengkulu,Indonesia).Jadi jangan bertindak TERBURU-BURU.

Berhati-hati,kerana Syiah menggunakan PSIKOLOGI DAN EMOSI berkaitanAHLI BAIT untuk meraih simpati umat Islam bagi agenda politik tersembunyi mereka.

Ingat,isu Syiah dan Sunnah adalah antara 'special weapon' paling berguna buat The Hidden Hand.Mengapa paling berguna?KERANA PARA PEMIMPIN SYIAH MENGAMALKAN KONSEP TAQIYYAH (BERPURA-PURA) DALAM SIASAH POLITIK MEREKA.Jika anda mengkaji usuluddin Syiah,anda akan dapati Taqiyyah adalah antara 'rukun iman' Syiah.Inilah MASALAH terbesar,kerana kita sukar mengagak apakah sebenarnya dihati para pemimpin Syiah ini.Jika Yahudi dan Nasrani atau kafir harbi,kita mudah mengenal mereka.Tetapi tidak Syiah.Di luarannya kita akan nampak seolah-olah mereka bercakap tentang Islam,dan perpaduan umat Islam,namun CUBA KAJI apakah kata-kata mereka dalam majlis dalaman yang menggunakan bahasa Parsi dan jarang diketahui orang luar.Mereka juga menjual imej tentang kebencian dengan Israel dan Amerika,namun KAJI TENTANG AKTIVITI YAHUDI DI IRAN,dan anda akan nampak percanggahan dan keanehan yang amat-amat menghairankan.

Kita,sebagai yang mengaku Muslimin Muslimat,Mukminin Mukminat terpaksa mengambil langkah amat BERHATI-HATI dalam hal ini.Ibarat diluah mati emak,ditelan mati bapak...ini adalah antara FITNAH yang amat sukar untuk kita cerna.Kita ambil jalan sederhana atau jalan tengah,kerana dengan ini kita akan terhindar dari objektif Yahudi dan Nasrani (baca:The Hidden Hand),dan pada masa yang sama...kita dapat mendakwahkan kepada 'kawan' kita dari kalangan Syiah,supaya Insya Allah...dengan sifat Maha Pemurah dan Pengasihnya...mampu menumpahkan hidayah di hati mereka,kembali di jalan Rasulullah s.a.w dan para Sahabat dan bersama-sama kita menentang Yahudi dan Nasrani yang menggunakan mereka.











Salam dan selawat ke atas junjungan Rasulullah s.a.w,para Sahabat dan Ahli Bait...
Semoga kami mampu mengatasi zaman-zaman fitnah yang dasyat ini....
http://mistisfiles.blogspot.com/2009/12/syiah.html

3 comments:

Lym4N said...

aq sunni tpi aq ske iran, xde sbb utk aq ske..,
iran je yg negare islam yg brani lawan barat.., x mcm negare sunni..,
org kate israel gn iran musuh tipu2..
aq x cye la.. mne ad negare sunni yg brani lawan brt.. iran kene sekatan brape thun mne ade ckp die skutu bart, x mcm negre sunni penakut

Lym4N said...

aq skog iran.., maju terus..

Anonymous said...

syiah di malaysia makin menjadi jadi dan dia dah mula berkembang di kedah...
allahurabbi sdey ana baca kisah karbala ni

Share It

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...