Ilmu dan Amal

“Hai Rasul, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika  tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak  menyampaikan amanat-Nya. 
Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia.  Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”.  QS.Al-Maaidah [5] : 67
Sabda Baginda Rasulullah SAW, "Sampaikanlah dariku,  walaupun hanya satu ayat."
Petikan Minda :
Miskin harta tidak mengapa,
tapi jangan miskin idea dan jiwa.
Miskin idea buntu di dalam kehidupan.

Miskin jiwa mudah kecewa dan derita

akhirnya putus asa yang sangat berdosa.

ASSALLAMUALAIKUM W.B.T

Friday, January 7, 2011

Harta dikejar tidak pernah cukup.

Harta dikejar tidak pernah cukup.

Menjadi fitrah manusia, mencintai harta. Hal ini telah ditegaskan oleh Allah SWT dalam Al-Quran menerusi firmanNya dalam surah ِal-An'am, ayat 14:

زين للناس حب الشهوات من النساء والبنين والقناطير المقنطرة من الذهب والفضة والخيل المسومة و الأنعام والحرث،ذلك متاع الحياة الدنيا، والله عنده حسن المآب


"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).

Manusia bekerja siang malam demi mengumpulkan harta. Adik beradik sanggup berkelahi, malah berbunuhan demi harta. Ada orang sanggup menjual agamanya demi harta. Pendek kata, harta menjadi buruan ramai manusia. Harta menjadi kegilaan ramai orang.

Islam tidak melarang penganutnya mencari harta. Cuma Islam menggariskan panduan dalam mencari harta agar harta tidak menguasai diri dan menyebabkan seseroang itu menjadi hamba harta dan melupakan Allah. Allah lebih mahal dan memang tidak boleh dibandingkan dengan harta dunia yang sepele. Di sisi Allah, dunia ini bukan ada nilainya. Sabda Rasalullah SAW:


لو كانت الدنيا تساوي عند الله جناح بعوضة ما سقى فيها كافرا شربة ماء


"Kalaulah dunia itu menyamai berat timbangan sayap nyamuk di sisi Allah , nescaya tidaklah Allah beri minum air kepada orang kafir".


Justeru dunia ini bukan apa-apa, maka kita lihat Allah berikan dunia ini kepada orang-orang kafir. Malah, dalam banyak keadaan, kita melihat pencapaian orang-orang kafir dalam dunia lebih hebat berbanding hamba-hambaNya yang beriman.


Nota:
Berita di bawah..berkaitan kerana harta dan pangkat tidak peduli samada disukai atau tidak masih sanggup jua memegang jawatan yang jelas bukan hak beliau dan pastinya kan dipersolakan samada di dunia apatah lagi di akhirat nanti..

Harta dikejar tidak pernah cukup.

Menjadi fitrah manusia, mencintai harta. Hal ini telah ditegaskan oleh Allah SWT dalam Al-Quran menerusi firmanNya dalam surah ِal-An'am, ayat 14:

زين للناس حب الشهوات من النساء والبنين والقناطير المقنطرة من الذهب والفضة والخيل المسومة و الأنعام والحرث،ذلك متاع الحياة الدنيا، والله عنده حسن المآب


"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).

Manusia bekerja siang malam demi mengumpulkan harta. Adik beradik sanggup berkelahi, malah berbunuhan demi harta. Ada orang sanggup menjual agamanya demi harta. Pendek kata, harta menjadi buruan ramai manusia. Harta menjadi kegilaan ramai orang.

Islam tidak melarang penganutnya mencari harta. Cuma Islam menggariskan panduan dalam mencari harta agar harta tidak menguasai diri dan menyebabkan seseroang itu menjadi hamba harta dan melupakan Allah. Allah lebih mahal dan memang tidak boleh dibandingkan dengan harta dunia yang sepele. Di sisi Allah, dunia ini bukan ada nilainya. Sabda Rasalullah SAW:


لو كانت الدنيا تساوي عند الله جناح بعوضة ما سقى فيها كافرا شربة ماء


"Kalaulah dunia itu menyamai berat timbangan sayap nyamuk di sisi Allah , nescaya tidaklah Allah beri minum air kepada orang kafir".


Justeru dunia ini bukan apa-apa, maka kita lihat Allah berikan dunia ini kepada orang-orang kafir. Malah, dalam banyak keadaan, kita melihat pencapaian orang-orang kafir dalam dunia lebih hebat berbanding hamba-hambaNya yang beriman.

Nota:
Begitulah manusia kini,sanggup mengejar jawatan dan harta biarpun mengetahui dan mempunyai ilmu agama sebagai topeng.Sanggup menebalkan muka menjawat jawatan yang bukan haknya kerana tidak melalui saluran yang sah serta tidak disukai sendiri oleh bakalPublish Post
ketuanya.Ketahuilah Harta dan pangkat kamu akan dipersoalkan bukan sahaja di dunia ini tapi di akhirat nanti sudah tentu.
berita berkaitan....di sini..di sini..di sini..

No comments:

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...